Skip to main content

Ini Ramadhanku, Apa Ramadhanmu?

Yatta! Udah mau ramadhan lagi aja, Alhamdulillah..berasa baru kemarin belajar puasa yah? puasa setengah hari ituuu loh yang disebut puasa ayakan. Ada ngga nih yang waktu puasa ngebatalin diri tanpa diketahuin orangtuanya, hayoo ngaku?!! Siapa yang minum air keran di kamar mandi pas lagi puasa, atau makan ngumpet-ngumpet supaya ngga dimarahin mamah karena ngga kuat nahan laper. Ngacung coba!! Siapa yang mau sahur susah banget dibangunin?

Rata-rata nih pas waktu kecil, mau sahur, pasti digendong sampe meja makan sama bapak, nanti dibujuk-bujuk sama ibu supaya mengikuti ritual santap sahur, ngga jarang juga disuapin terus nanti mereka berkomplotan untuk mensukseskan puasa kita sampai magrib.. Uuhh pengen balik lagi ya ke masa itu.. Tapi realistis aja yuk. Sekarang, bukan umur yang kecil untuk terus-terusan mengajak bercanda kenyataan dan bilang “pengen kecil lagiiii..”, tapi juga terlalu muda untuk serius marah-marah pada takdir... It’s time mostalgiaaa. Nah! Ini dia list kebiasaan yang sering dilakukan saat bulan ramadhan pas kita masih kecil.

1. Bangunin warga sekitar buat sahur pake bedug keliling yang diarak kampung, anak sholeh yang lainnya ada juga yang ikutan “pupujian”, ini istilah sunda yang berarti sholawatan dan ngaji di masjid, fungsinya untuk membangunkan orang juga. Namanya juga masih anak-anak, waktu ‘pupujian’ ada aja tingkahnya. Ada yang rebutan microphone, ada yang teriak-teriak panggil nama orangtuanya, ahahha pamer gitu, ada juga yang suaranya bikin sakit kepala dan perut melilit, ada yang ngelomohin atau bahasa lainnya ngemutin microphone nya. Bervariasi pokoknya, kamu yang mana?

2. Membunuh waktu dengan main.. Ada yang main galah, monopoli, bola bekel, ular tangga, mainin apa aja deh asal jangan godain nenek-nenek lewat.. haha. Ada juga yang ikutan pesantren kilat yang biasanya diadain di sekolah pas SD, anak soleh banget kan? Tapi pas pulang langsung minta pengen batal ke mamahnya.. Yahh maklum ya, kan masih kecil. Menjelang sore, biasanya ada sebagian di antara kita yang “ngabuburit”. Itu istilah sunda, yang berasal dari kata “burit” artinya senja. Jadi ngabuburit ini kerennya : menyongsong senja. Biasanya ngabuburit tuh pada nongkrong, jalan-jalan, atau malah berburu makanan di jalanan.

3. Nimbrungin mamah atau nenek bikin kue atau masakan sambil ngisepin gula manis, ada juga yang ngeliatin mamah masak dengan pose “gembel belum makan”. Di bulan puasa, kaum wanita biasanya khusyu’ bikin tajil dan makanan untuk buka.. Apalagi kalau puasa pertama, pasti makanan tercecer dimana-mana.

4. Pas taraweh bawa bekel makan minum, bawa duit buat jajan, di mesjid nya juga ada emang-emang yang lagi bisnis jajanan mulai dari baso, cilok,sate, gorengan, mesjid udah kaya tempat wisata jadinya.Paling hits dulu adalah makan mie yang dibubukin, mie nya di remes terus bumbunya dituangin deh.

Ada juga yang teraweh ngga sampe beres, udah terakhiran padahal,mau shalat witir malah kabur ya jajan lah, ya main kejar-kejaran lah. Biasanya cewe nih yang doyan ngobrol asyik selagi teraweh , ckck terus dimarahin ibu-ibu baru diem atau malah melarikan diri.. ada juga anak yang menekuni hobi bulak-balik ke WC pas teraweh, malah ada yang pura-pura batal supaya bisa bersemayam di area WC lebih lama. Ada anak-anak yang menikmati hidup dengan membeli petasan, kembang api, terus dinyalain bareng temen-temen depan rumah orang sampe bikin yang punya rumah marah. Orangnya keluar dan mau ngamuk langsung serentak KABUUURRR..

5. Ngga asing lagi kalau selama ramadhan kita disuruh ngisi buku ramadhan, terus mintain tanda tangan imam masjid padahal sholat juga ngga karuan.. ya Allah, ampunilah dosa hambamu ini.. Ah tapi sekali lagi waktu itu kita kan masih kecil.

Dengan mengingatnya aja udah membawa kita pada memori dimana hari itu berlangsung, rasanya kaya ada sebuah adegan bergerak di dalam kepala kita, rekaman kenangan kita..

Semoga Ramadhan ini bukanlah “Ramadhan biasa” bagi kita, semoga Ramadhan kali ini lebih membawa kebaikan daripada Ramadhan-Ramadhan sebelumnya, semoga Allah meningkatkan derajat kita di hadapanNya, dan kita disampaikan di Ramadhan-Ramadhan berikutnya. Aamiin.

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.