Skip to main content

Mamih dan Papih

Papih saya selalu percaya bahwa semua anak dilahirkan pandai dan semua dilahirkan kaya. Papih memasukkan saya ke Perguruan Tinggi karena percaya bahwa pendidikan dapat menempa kita untuk jadi pandai dan kaya. Hanya saja seringkali saya pikir di Perguruan Tinggi, pendidikan malah mengingatkan kita akan hari-hari panjang dan menyakitkan untuk menjejalkan potongan-potongan informasi ke dalam kepala kita, untuk mengingatnya demi ulangan, untuk mengerjakan tes, dan kemudian melupakan apa yang kita baru saja dipelajari setelah ujian itu berlalu.

Atas dasar itulah, kemudian saya pun percaya, bahwa di dunia ini terlalu banyak orang berfikir tentang bekerja lebih keras daripada tentang bagaimana caranya lebih gembira dan menikmati anugerah kehidupan yang besar ini.

Bagaimanapun, saya selalu bangga punya Papih seperti beliau. Beliau yang memberikan saya kehidupan dari keringatnya. Ada yang bilang pada saya, kalau sebenarnya seorang anak lebih jahat dari vampire. Ya! Vampire hanya menghisap darah, tapi kita (seorang anak) bukan hanya menghisap darah, tapi juga cucuran keringat, waktu dan semua energi milik orang yang kita beri predikat “Bapak-apapun itu panggilannya”. Kalau saja, semua air keringat Bapak kita dijadiin satu, mungkin sudah bergalon-galon, nah apa kita berani meminum keringatnya? Pasti ngga, menjijikan, tapi bukankah kita hidup darisana, dari keringat itu..

Ah, jangan lupakan mamih saya. Tentu beliau cantik, sangat anggun, dan kemamihan, ngga terlalu sulit menebak apa alasan papih jatuh cinta pada mamih. Mamih adalah guru saya untuk belajar cinta tanpa syarat, kebaikan hati dan pentingnya peduli terhadap orang lain. Di mata saya, Mamih adalah ahli komunikasi yang hebat dengan caranya yang tenang. Saat di pasar, entah mantra apa yang digunakan dia selalu menawar, bahkan kalau harganya kemahalan biasanya ada serangan semacam ‘mengancam akan beli di yang lain’. Dan itu selalu berhasil.

Mamih dan saya sudah seperti sahabat sendiri, kadang kami ngerumpi tentang siapa-siapa orang di keluarga kami yang beginilah-begitulah. Dan kami selalu sehati, kami ngga menyukai orang yang sama. Kadang Mamih mengajak saya ke pasar untuk membeli baju, dia selalu meminta saran pada saya tentang baju mana yang lebih pantas untuknya, kenapa semua wanita selalu seperti itu! Dan karena saya agak maskulin, pilihan saya dan mamih selalu lain. Dan saya pun bingung, lantas kenapa minta pendapat kalau sudah punya pilihan. Sejak saat itu ketika mamih bilang “Neng bagusan yang mana?” sambil menyodorkan dua pilihan. Lalu saya akan perhatikan gerak-gerik mata mamih mengarah kemana dan bilang “semuanya juga bagus ko mih. Tapi kayanya yang itu lebih bagus”. Bingo! Mamih daritadi kan perhatiin baju yang itu lebih lama pasti dia naksir sama baju itu, hanya saja mungkin dia masih butuh peng-iya-an kalau baju itu oke untuknya.

Papih saya itu dulu seorang duda-tanpa-anak-yang-ditinggal-mati-istrinya, dan mamih saya adalah tetangga dari istrinya yang meninggal itu. You know, ini semacam cinlok karena tiap hari lewat depan rumahnya. Papih sayang banget sama mamih, bahkan nama bengkel papih pun adalah nama mamih. Kalau waktu pacaran papih bilang “aku cinta kamu” lalu mamih jawab “apa buktinya?”. Sekarang terjawab, “bengkel itu buktinya”.

Sekarang pertanyaan “kenapa aang begitu tomboy?” mungkin akan terjawab. Itu karena sejak kecil saya dekat dengan banyak pria dan dibesarkan di arena penuh pria;bengkel. Sampai sekarang saya juga begitu, dan itulah nantinya alasan saya putus dengan beberapa pria. Tunggu, ini kan lagi nyeritain mamih sama papih, jangan nyangkut di masalah putus deh ah.

Terus apalagi yah? Oh ya, mamih saya overprotektif sekali. Semenjak saya tumbuh menjadi gadis yang cantik(hoeks banget hahaha), mamih sering ngga ngizinin saya bepergian jauh dan lama. Kalau sudah begitu, saya hanya bisa berkoalisi dengan papih supaya saya bisa pergi, karena hanya papih lah yang percaya kalau saya mampu jaga diri. Tapi jangan heran, proses ini akan lebih rumit, karena papih saya sedikit militer. Seperti polisi, dia selalu butuh bukti dan alasan pembelaan yang tepat. Jadi saat saya pergi bersama pacar, biasanya saya juga dikerumuni sahabat-sahabat saya, dan saya akan janji kalau pulang ngga akan lebih dari jam 9 malam diantar pacar atau minta jemput. Kalau oranglain merasa terbebani, saya justru merasa sangat disayangi disini.

Papih saya baik pada teman wanita dan pria saya, tapi papih selalu terlihat gahar pada pacar saya. Kamu mau tahu, cahya itu pernah bilang sama saya seperti ini “ang, papih kamu galak ga sih? Kemarin pas di rumah, cahya sengaja ngeliatin papih kamu supaya nanti pas tatapan muka cahya mau senyum sama dia. Eh pas tatapan muka, cahya dipelototin udah gitu cahya senyum malah papih kamu melengos ang”. Padahal kalau temen-temen cowo lain main, papih malah bilang “itu ang di kulkas kan ada jeruk, bawain dong buat tamunya”, mana sambil senyum lebar banget lagi. Malang nasibmu, cahya! Hhaha. Loh ko jadi ngomongin cahya sih hayu fokus ah.

Nah mamih saya itu rajin banget ngaji, dia sholehah banget, istri idaman deh, ngga kaya anaknya ini cewe tapi bergajulan. Dia rutin ikut majelis ta’lim,dan karena inilah nantinya kelurga cahya kenal dengan keluarga saya. Karena eh karena mamih saya dan mamah cahya itu satu majelis. Kalau mamih tipe orang yang ingin kenal dengan teman-teman saya dan pacar saya. Mamih selalu nanya tentang latar belakang teman saya, dan tentu saja saya akan cerita sejujurnya. Tapi kalau soal pacar, mamih yang akan tanya sendiri. Di antara semua pacar saya, Cahya lah yang paling dekat dengan mamih. Kadang kalau main kerumah mereka ngobrol, mereka sampai tertawa, dan terlihat akrab. Mamih bilang kalau cahya itu terlalu putih kaya cewe, dan Cahya langsung keselek karena pas saya cerita cahya lagi makan. Semua pacar saya yang main ke rumah pasti dikomenin aneh-aneh sama mamih. Dan, kalau pacar-pacar saya bawa makanan ke rumah, saya ngga di bolehin ikut makan apa yang dibawa pacar, kata mamih “jangan neng, takut udah dikasih pelet. Kamu ngga boleh ikut makan”. Konyol bukan. Tapi saya nurut saja, meski kenyataannya kelurga saya ngga ada yang seperti terpelet, haha.

Mamih saya ngga pintar masak ketika awal menikah. Mamih banyak belajar masak dari tetangga dan ibu-ibu rumpi, sampe sekarang dia jago banget. Akhir-akhir ini tiap saya pulang dari Bandung, mamih mulai ngajarin saya masak, mulai dari ngupas bawang merah, oh saya menghabiskan 3menit untuk satu bawang, mamih saya rekor deh saya baru ngupas satu, dia udah ngupas 4. Sekarang saya juga udah lumayan gesit pegang pisau. Dan ngga takut lagi nyemplungin sesuatu ke dalam wajan berminyak.

Mamih dan papih itu orangnya kocak, lucu banget. Hampir tiap hari ada aja ketawa tentang apapun. Tapi kadang kalau lagi ngga ada duit, mereka suka jadi sensi, tapi wajarlah semua orang juga gitu kan. Mereka juga masih kaya orang pacaran, kalau keundangan atau jalan-jalan maunya berduaan. Dan sayalah tim suksesnya, saya jagain rumah dan nemenin adik-adik.

Duh tangan saya pegel ngetik sebanyak ini. Oke kesimpulannya : Anak yang aneh, berasal dari keluarga yang aneh. Ngga jadi masalah aneh atau ngga, yang jelas aku kangen keluargaku.

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.