Skip to main content

Pembicaraan mengenai “privilege”

Btw, buat yang gatau apa itu privilege, itu artinya semacam hak istimewa yang diperoleh karena keadaan bawaan alamiah dari sononya. Misalnya kamu terlahir sebagai anak horang kayah, kamu dapet privilege atau hak istimewa untuk lebih mudah mendapat akses Pendidikan di kelas internasional yang lobi sekolahnya berasa lobi hotel Raffles dan ruang OSIS nya bernama Student Center… Sedangkan anaknya Ibu Nani yang punya warung di gang situ, cuman bisa sekolah di sekolah negri yang depan lapangannya selalu ada pohon rindang dan dinamain DPR (Depan Pohon Rindang). Banyak sih privilege yang lain, ada privilege kecantikan, privilege kepintaran, privilege suara bagus, privilege [insert seribu satu anugrah Yang Maha Kuasa here]……

Jadi.. kemarin ada diskusi terbuka di twitter, kalau tidak mau disebut keributan. Sesungguhnya apapun yang bisa diambil hikmahnya bisa dilabeli diskusi, wkwk. Tersebutlah dua kubu netizen. Kubu satu merasa bahwa privilege itu sebenernya ga ada, yang ada itu kamu kurang kerja keras. Kubu lainnya berpendapat sangar bahwa privilege itu sangat nyata dan manusia di kubu satu itu ngomong dari menara gading makanya persoalan wong cilik ini ga paham.

Diskusi itu bermula karena viralnya postingan kesuksesan anak Tukang Becak untuk berkuliah hingga cumlaude dan sekarang lulus studi S3 dari Inggris. Masya Allah tabarokallah..

Lalu setelah itu, bervariasi opini mulai membumbui berita bahagia tersebut hingga berbalik menjadi ghibah, si ini sih gini dan si itu sih gitu. Gue tebak sih dipicu karena salah seorang YouTuber yang digandrungi anak muda yang ngetwit menyuarakan pendiriannya terkait kubu satu. Twit tersebut disamber sama yang beda pendapat. 


Aku sih tidak ikut mengomentari langsung di platform sana, cukup di mari aja, biar lebih leluasa bisa berpanjang-panjang ria.

Kalau kamu tanya aku yang mana, jelas aku di kubu yang merasa privilege does exist and so real. Dulu banget di Instagram pernah ada yang nanya, kasih tau dong caranya biar bisa kuliah ke Jepang, langsung aku jawab “aku kuliah karena privilege”, wkwk songong.

Jadi gini….. (bentar kita gelar tiker dan seduh teh anget dulu)

Kesadaranku bermula pas aku lagi naik angkot pagi-pagi mau berangkat sekolah. Aku melihat anak-anak kecil ngamen lagu orang dewasa, ada juga yang jualan tissue cacat produksi, ada juga yang ngelap kaca mobil yang mentereng. Semua anak itu menghabiskan paginya di perempatan yang terkena lampu merah. Sialnya saat itu aku lagi dapet, jadi semua perasaan itu aktif, dan yang aktifnya paling menggebu-gebu itu ada tiga: sedih, marah dan lapar.

Pas lagi stop di lampu merah itu dalem angkot, aku merasa SEDIH, kok bisa sih mereka ngga sekolah, kalau lagi sedih tuh gaes liat yang begini aja pengen nangis tau ngga.. Terus langsung merasa kalau hidup tuh ngga adil beserta narasi ingin jadi orang yang lebih sukses biar bisa membantu menaikkan taraf hidup mereka.

Sambil udah berkaca-kaca, aku ngebayangin mereka hidupnya pasti susah dan beratt banget ya, bukannya main sama temen sebaya di sekolah malah harus banting tulang mencari puing-puing recehan. Kenapa mereka ga sekolah yang gratis kan ada. Sekali lagi aku sadar, mau sekolah gimana kalau misalkan laper banget buat gerak aja mau pingsan-pingsan karena belum makan, mending usaha lah dapet duit. PUSING EMANG NGURUSIN TETEK BENGEK DUNIAWI..

Di situ lah kusadar, aku punya hak yang lebih baik karena keadaan mentakdirkan aku lahir dan besar dalam keadaan yang lebih baik. Ketika itu, aku ga tau konsep itu disebut privilege. Cuman udah kepikir banget, “ini kalau bukan karena gue lahir jadi anak orangtua gue, gue bukan siapa-siapa sih”

Orangtuaku alhamdulillah hidupnya cukup, meski pas awal kuliah diwanti-wanti “kamu tuh kuliah bukan karena kita kebanyakan duit ya, tapi karena kami ingin mewariskan kamu ilmu supaya kelak bisa bermanfaat untuk kamu dan syukur-syukur untuk sekitar kamu”… Hidupku juga selalu cukup dan ngga seprihatin itu. Berbeda dengan anak-anak di stopan lampu merah tadi yang pait banget.

Makanya menurutku ini tuh sebenernya yang salah bukan orangnya yang ngga berusaha keras kok, mereka tuh cari duit sepagi itu, ngga kerasnya dimana ya bang? Ini persoalan kemiskinan yang kalau dilirik sepintas hanya puncak gunung es aja. Sebenernya permasalahannya ya di sistem.

Mbak anak Tukang Becak tersebut bisa dibilang beruntung, mungkin banyak yang membantu sehingga Mbak nya sebenernya bisa terselamatkan lagi dan lagi. Dan setelah dibaca, Mbak nya dapet beasiswa Bidik Misi, artinya dalam hal ini beliau juga privilege dapet kesempatan tersebut, otaknya bagus terus semua nya pas banget lagi ngebuka jalan buat Mbak nya. Jadi inget orang dalem ITB yang bilang, ada yang dapet beasiswa, anak luar pulau Jawa tapi ngga punya ongkos berangkat… GIMANA COBAAA BAYANGKAN??

Permasalahan di sistem ini, aku rasa mulainya dari kemiskinan sih ya. Kalau mau buka data bisa dilihat indeks rasio GINI yang menunjukkan distribusi ketimpangan pendapatan dengan 0 sebagai nilai yang menunjukkan tidak ada ketimpangan, sedangkan 1 menunjukkan ketimpangan yang paling hakiki. Pada diagram di bawah menunjukkan kalau turunnya angka kemiskinan tidak serta-merta menurunkan gap ketimpangan pendapatan.


Kenapa kemiskinan jadi akar masalah dari privilege ini? Soalnya.. Kalau lo miskin otomatis tertutupnya akses pada pengetahuan, pembelajaran, pengalaman jadi lebih tinggi, dan itu yang bikin jadi masalah.

Aku merasa bahwa meski punya privilege, tapi tetep banyak orang yang punya lebih buanyaakkk privilege. Misalnya.... anak zaman sekarang yang punya akses informasi lebih mudah, mereka jadi tahu gimana kuliah di Jerman, di Harvard, di Rusia, di Amerika, di Turki, dan berbagai belahan dunia lainnya. Pas aku SMA, yang kepikiran cuma Bandung atau Jogja gaes. Itu Cambridge School of English aja aku baru tau kemarin ada yang begituan..

Kebayang nanti kalau aku punya anak, mau diberi pilihan aja, mau sekolah monggo, mau home schooling monggo, mau langsung jeburin diri menjadi praktisi monggo. Do'aku hanya semoga kelak bisa memberinya banyak privilege, lebih baik lagi kalau yang menjadi anakku itu semua anak Indonesia :) Jerome kalau balik Indo jadi mendiknas, mau apply deh aku jadi wamen, berbeda pendapat kan perlu demi mendapat kerangka pikir yang lebih trengginas. HAHAHA


PS. Hari ini saya abis menulis paper, jadi pas mau nulis bahasanya rada njelimet juga. Maafin~ Kemudian, kemarin itu saya ngga sempat nulis karena banyak kerjaan terus dipotong ini dan anu :( Ya Allah izinkan aku istiqomah dong plis..

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.