Skip to main content

Tips dan Trik Jitu Ngobrol sama Bayi dan atau Anak Kecil

Salah satu hal di dunia ini yang menurutku pantas untuk dinobatkan sebagai simbol kebahagiaan adalah anak-anak. Ada hal-hal pada anak kecil yang entah kenapa begitu diliatin aja udah bikin tenang, bikin adem, bikin pengen senyum-senyum bego. Udah kaya lagi melihat secercah cahaya surgawi. Aku suka banget sama anak-anak, soalnya efeknya enak banget ke badan. Entah itu bentuknya 2D yang hanya bisa aku nikmatin di layar seperti baby Kobe atau baby Kirana pas dulu masih baby, wohh ponakan onlenku.. uwuwu

Aku lebih suka lagi kalau anak bayinya 3D, bisa aku uwel-uwel, aku ciumin, aku peluk-peluk gemes, bahkan kadang aku ajak ngobrol pake Bahasa inggris tingkat professional, ngomongin stock market dan perkembangan teknologi 4.0 HAHAHA~ tapi serius… aku tuh punya kecenderungan menculik anak kecil yang sedang menganggur, aduh melihat mereka, bawaannya ingin diberdayakan aja gitu..

Memasuki usia dimana banyak temen-temen punya anak, justru aku seneng banget mereka share foto bayi-bayinya. Meski kadang keberadaan orang tua di postingan tersebut sangat mengganggu buat aku wkwk, apa sih kalian mengurangi nilai kelucuan postingan aja.

Menurutku anak kecil (bayi, batita, balita) itu terlihat seperti sedang mabuk atau lagi di bawah pengaruh obat-obatan. Mereka tuh kadang ga logis gitu loh, makanya bayi tuh susah banget diprediksi dan dipahami. Mereka kan datang ke bumi ini ga seperangkat bersama dengan buku panduan manual cara menggunakannya ya.. Jadi memang untuk memahaminya butuh waktu sangat lama gila, aku aja yang suka sama bayi masih terus belajar bagaimana bisa lebih dekat dengan bayi.

Kalau bayinya masih bobo’an mulu, masih enak karena kebutuhannya cuma mimi dan kebersihan. Tapi kalau udah mulai ngoceh, itu dimana segala sesuatu bisa menjadi menarik. Pertama, kadang lo dinasehatin sama bocah dan bahkan lo gatau salah lo apa. Kedua, lo ga bisa nyuruh mereka diem gitu aja atau nyuekin mereka, entah mereka akan makin caper atau malah lo sendiri yang merasa bersalah.

Mau tau tips dan trik jitu ngobrol anak kecil yang ngga ngerti apa-apa tentang dunia ini?

Mudah loh. Caranya kita harus kembali merasai dan memanggil jiwa kekanakan kita. Aku sendiri mudah banget untuk jadi anak-anak lagi, karena secara mental umur ku masih muda banget hahah, jadi untuk menjadi anak kecil ya secepet itu bisa. Yuk langsung intip aja gimana biar cepat dapet sahabatan sama bocil.

1. Ngomong dengan nada so imut dan dengan konten yang paling tidak ada valuenya. 

“Ih kamu anaknya siapa sih? Cakep banget..”

“Ih ini baju kamu bagus banget bisa nyala sampe nembus langit ketujuh cahayanya wow banget kamu pasti anaknya ardhi bakri ya”

“Hmmm kamu kentut yaaa?? Bau ih… (mengendus-ngendus) EH aku deng yang kentut he he he”

Terus kalau si bocil sudah mulai bosan dia akan mencari kesibukan sendiri, bisa kamu gangguin dengan mengeluarkan trik baru misalnya nawarin jajan, nunjukin tipu muslihat mainan baru, ataupun misalnya bisa kamu pura-pura so asik main gim sendirian. Kalau dia masih sayang kamu, tentu dia akan kembali. Kalau udah ngga sayang, move on gaes cari pacar baru~ eh gimana (?)

 2.    Tips unik dari ku adalah sesekali kasih jeda yang ga menentu dalam pembicaraan. Gatau anak kecil tuh kadang suka tiba-tiba ngelamun kan, jadi sebagai orang yang lagi PDKT sama anak kecil harus ikut-ikutan. Kamu harus tiba-tiba berhenti saat ngomong sambil liat plafon dan membayangkan kamu melayang di luar angkasa. Audiens kamu si bocil tentu akan merasa kamu adalah teman seumurannya.

3.    Mendadak nangis dan kesakitan untuk alasan sepele. Sering terjadi, yang ini udah hampir jadi strategi publik sih ya. Aku pernah lagi jagain anak kecil, terus anak kecilnya nangis, gatausi bocil ingin apasih kamu, terus aku ikutan nangis. Eh kita galau bareng akhirnya sambil ngopi cantiks.. Nggak lah. Akhirnya aku yang masih waras ngalah, aku gendong kan, eh dipipisin dong. Air susu dibalas air urin. Huh, sabar~ yang sabar dapet surga firdaus.

4.    Memperoleh validasi bahwa si bocil mendengarkan dengan nanya berulang kali “kamu dengerin kan?” Aku pernah jagain sepupuku pas dia cilik banget, terus dia suka banget konfirmasi ke aku apakah aku merupakan pendengar yang baik atau tidak. Biasanya ini sih pas lagi story telling gitu, aku juga suka banget so’ nanya “kamu dengerin kan?” Buset udah kaya pacaran lagi marahan yak haha

5.    Bikin cerita atau dongeng. Kalau yang ini aku belajar dari adek-adekku yang suka banget diceritain kalau udah malem. Ceritanya kadang cerita islami kaya cerita Nabi Yusuf, Nabi Musa, Nabi Harun, sama cerita Abu Nawas. Atau cerita yang sangat absurd yang bisa kamu buat. Adek-adekku sendiri lebih suka cerita absurd. HAHAHA emang nih pemantik kreativitas banget kalau bergaul dengan bocil. Tapi emang ini bisa dilakukan kalau kamu deket banget sama anak kecilnya yang sampe bisa bobo-bobo lucuk bareng. Inget, selalu cuekin anak kecil kalau nanya hahahhaha. Ya kadang kalau bisa jawab bisa sih aku jawab ya, cuma seringnya ga bisa, jadi aku cuekin, emang aku tuh umurnya masih 9 tahun sih ya ini.

6.    Main fisik. Jangan lupa bahwa anak kecil itu nyimpen banyak banget energi, jadi harus tersalurkan… kegiatan yang paling aku suka adalah klikitikin anak kecil karena mereka jadi ketawa dan itu lucu banget ya ampun.. atau apa ya bisa juga diajak main games yang perlu tenaga atau ya diajak masak atau melakukan sesuatu bareng. 

Semoga kamu nambah sahabat yang umurnya masih satu digit ya, karena mereka aku rasa bisa meningkatkan imun gitu sih.

Aku mau kasih bonus foto aku pas kecil wkwk. Ini dia~

si aku versi smol yang belum tahu apa-apa soal dunia

Semoga ngga jiji.. Yasudah~

Salam untuk kamu dan sahabat bocil kamu ya,

Dari dedek. 

Comments

Popular posts from this blog

10 Lagu #RekomendasiAang

Postingan kali ini akan terasa mudah karena saya suka mendengarkan lagu dan saat bosan melanda yang saya lakukan adalah update tentang musik. Lagu ini mungkin mood-nya akan terasa berlainan satu sama lain, tapi percayalah lagu ini menurut saya sangat menarik, entah itu musiknya atau liriknya. Jadi hari ini, kalau kuota melimpah, kenalilah saya lebih dekat dengan mendengarkan apa yang pernah saya dengarkan. Niscaya waktumu terbuang percuma. Tapi setidaknya kamu tahu apa yang aku sukai. Dan mungkin kelak kamu bisa berbagi tentang apa yang menurutmu aku akan menyukainya juga. Cekidot! 1. ONE OK ROCk – Stand Up Fit In  Video dari lagu ini mengingatkan saya pada encek-encek yang jago kimia, dan makanannya sebenernya enak. Tapi masih dinyinyirin warga so penting. Liriknya anak SMA banget sih, merasa kalau diri sendiri ga bisa ‘fit in’, terus dengan mata penuh tanya dan kejengahan, si encek mulai beradaptasi jadi encek amerikan. Sampe durhaka kepada umi dan abi, jadi aja

Dirasakan Kuat

Jujur saja aku tidak tahu apa yang harus aku tulis hari ini, karena sepanjang hari aku terlalu sibuk sehingga tidak sempat untuk meluangkan waktu untuk menulis secara khusus. Ketika aku menulis ini, waktu sudah menunjukkan pukul 11 malam. Hmm. Seringkali waktu berlalu begitu saja hingga aku lupa apa saja yang telah terjadi dalam sehari. Oiya tema postingan kali ini adalah “something for which you feel strongly” . Menurutmu ini maksudnya apa sih? Apakah maksudnya itu hal-hal yang aku merasakan keterikatan yang kuat? Kok aku nangkep nya begitu ya.. Kalau salah tolong dikoreksi di kolom komentar ya! (Ciyaaa, ala yucuber deh jadinya) Aku tidak bisa berpikir dengan jernih apa sesungguhnya hal yang membuatku merasakan keterikatan yang kuat. Bagaimana kalau kita membicarakan tentang hal apa yang dirasakan secara kuat oleh Ohwada-Sensei? Random sekali aang ini ya -__- Ini karena aku tidak begitu tertarik pada apapun, itulah jalan ninjaku. Jadi mari berkenalan sedikit ten

Sebuah Keresahan Bersama

Katanya kaum millennials memiliki kesamaan, rentang tahun kelahiran yang sama sehingga menyebabkan kondisi saat dibesarkan sama, lantas berakibat pada persamaan masalah yang dihadapi. Contoh: Meski telah lulus masih menjadi beban orangtua. Meski sukuk laris dibeli kaum kita, tapi rumah tetap masih ngontrak. Meski semakin gencar viralnya nikah muda dan nikah murah, toh yang melajang grafiknya tak pernah turun. Meski isi Instagram semakin seragam dengan foto bayi, toh tabungan pendidikan anak belum terpikir. Meski pekerjaan banyak dan menumpuk, distraksi media social masih saja jadi penyakit dan kita nampaknya tidak ingin sembuh. Kesadaran akan kesehatan mental membuat mental semakin tidak sadar. Sedikit cemas, banyak rindunya. Itu kata Payung Teduh sih, hehe. Kemarin aku belajar bahwa dalam hidup ini banyak sekali orang yang toxic , andai sebelum berkenalan pada setiap diri manusia ada label precaution. Tentulah kita hanya hidup sendirian. Di minggu lalu aku jug

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh