Skip to main content

Tips dan Trik Jitu Ngobrol sama Bayi dan atau Anak Kecil

Salah satu hal di dunia ini yang menurutku pantas untuk dinobatkan sebagai simbol kebahagiaan adalah anak-anak. Ada hal-hal pada anak kecil yang entah kenapa begitu diliatin aja udah bikin tenang, bikin adem, bikin pengen senyum-senyum bego. Udah kaya lagi melihat secercah cahaya surgawi. Aku suka banget sama anak-anak, soalnya efeknya enak banget ke badan. Entah itu bentuknya 2D yang hanya bisa aku nikmatin di layar seperti baby Kobe atau baby Kirana pas dulu masih baby, wohh ponakan onlenku.. uwuwu

Aku lebih suka lagi kalau anak bayinya 3D, bisa aku uwel-uwel, aku ciumin, aku peluk-peluk gemes, bahkan kadang aku ajak ngobrol pake Bahasa inggris tingkat professional, ngomongin stock market dan perkembangan teknologi 4.0 HAHAHA~ tapi serius… aku tuh punya kecenderungan menculik anak kecil yang sedang menganggur, aduh melihat mereka, bawaannya ingin diberdayakan aja gitu..

Memasuki usia dimana banyak temen-temen punya anak, justru aku seneng banget mereka share foto bayi-bayinya. Meski kadang keberadaan orang tua di postingan tersebut sangat mengganggu buat aku wkwk, apa sih kalian mengurangi nilai kelucuan postingan aja.

Menurutku anak kecil (bayi, batita, balita) itu terlihat seperti sedang mabuk atau lagi di bawah pengaruh obat-obatan. Mereka tuh kadang ga logis gitu loh, makanya bayi tuh susah banget diprediksi dan dipahami. Mereka kan datang ke bumi ini ga seperangkat bersama dengan buku panduan manual cara menggunakannya ya.. Jadi memang untuk memahaminya butuh waktu sangat lama gila, aku aja yang suka sama bayi masih terus belajar bagaimana bisa lebih dekat dengan bayi.

Kalau bayinya masih bobo’an mulu, masih enak karena kebutuhannya cuma mimi dan kebersihan. Tapi kalau udah mulai ngoceh, itu dimana segala sesuatu bisa menjadi menarik. Pertama, kadang lo dinasehatin sama bocah dan bahkan lo gatau salah lo apa. Kedua, lo ga bisa nyuruh mereka diem gitu aja atau nyuekin mereka, entah mereka akan makin caper atau malah lo sendiri yang merasa bersalah.

Mau tau tips dan trik jitu ngobrol anak kecil yang ngga ngerti apa-apa tentang dunia ini?

Mudah loh. Caranya kita harus kembali merasai dan memanggil jiwa kekanakan kita. Aku sendiri mudah banget untuk jadi anak-anak lagi, karena secara mental umur ku masih muda banget hahah, jadi untuk menjadi anak kecil ya secepet itu bisa. Yuk langsung intip aja gimana biar cepat dapet sahabatan sama bocil.

1. Ngomong dengan nada so imut dan dengan konten yang paling tidak ada valuenya. 

“Ih kamu anaknya siapa sih? Cakep banget..”

“Ih ini baju kamu bagus banget bisa nyala sampe nembus langit ketujuh cahayanya wow banget kamu pasti anaknya ardhi bakri ya”

“Hmmm kamu kentut yaaa?? Bau ih… (mengendus-ngendus) EH aku deng yang kentut he he he”

Terus kalau si bocil sudah mulai bosan dia akan mencari kesibukan sendiri, bisa kamu gangguin dengan mengeluarkan trik baru misalnya nawarin jajan, nunjukin tipu muslihat mainan baru, ataupun misalnya bisa kamu pura-pura so asik main gim sendirian. Kalau dia masih sayang kamu, tentu dia akan kembali. Kalau udah ngga sayang, move on gaes cari pacar baru~ eh gimana (?)

 2.    Tips unik dari ku adalah sesekali kasih jeda yang ga menentu dalam pembicaraan. Gatau anak kecil tuh kadang suka tiba-tiba ngelamun kan, jadi sebagai orang yang lagi PDKT sama anak kecil harus ikut-ikutan. Kamu harus tiba-tiba berhenti saat ngomong sambil liat plafon dan membayangkan kamu melayang di luar angkasa. Audiens kamu si bocil tentu akan merasa kamu adalah teman seumurannya.

3.    Mendadak nangis dan kesakitan untuk alasan sepele. Sering terjadi, yang ini udah hampir jadi strategi publik sih ya. Aku pernah lagi jagain anak kecil, terus anak kecilnya nangis, gatausi bocil ingin apasih kamu, terus aku ikutan nangis. Eh kita galau bareng akhirnya sambil ngopi cantiks.. Nggak lah. Akhirnya aku yang masih waras ngalah, aku gendong kan, eh dipipisin dong. Air susu dibalas air urin. Huh, sabar~ yang sabar dapet surga firdaus.

4.    Memperoleh validasi bahwa si bocil mendengarkan dengan nanya berulang kali “kamu dengerin kan?” Aku pernah jagain sepupuku pas dia cilik banget, terus dia suka banget konfirmasi ke aku apakah aku merupakan pendengar yang baik atau tidak. Biasanya ini sih pas lagi story telling gitu, aku juga suka banget so’ nanya “kamu dengerin kan?” Buset udah kaya pacaran lagi marahan yak haha

5.    Bikin cerita atau dongeng. Kalau yang ini aku belajar dari adek-adekku yang suka banget diceritain kalau udah malem. Ceritanya kadang cerita islami kaya cerita Nabi Yusuf, Nabi Musa, Nabi Harun, sama cerita Abu Nawas. Atau cerita yang sangat absurd yang bisa kamu buat. Adek-adekku sendiri lebih suka cerita absurd. HAHAHA emang nih pemantik kreativitas banget kalau bergaul dengan bocil. Tapi emang ini bisa dilakukan kalau kamu deket banget sama anak kecilnya yang sampe bisa bobo-bobo lucuk bareng. Inget, selalu cuekin anak kecil kalau nanya hahahhaha. Ya kadang kalau bisa jawab bisa sih aku jawab ya, cuma seringnya ga bisa, jadi aku cuekin, emang aku tuh umurnya masih 9 tahun sih ya ini.

6.    Main fisik. Jangan lupa bahwa anak kecil itu nyimpen banyak banget energi, jadi harus tersalurkan… kegiatan yang paling aku suka adalah klikitikin anak kecil karena mereka jadi ketawa dan itu lucu banget ya ampun.. atau apa ya bisa juga diajak main games yang perlu tenaga atau ya diajak masak atau melakukan sesuatu bareng. 

Semoga kamu nambah sahabat yang umurnya masih satu digit ya, karena mereka aku rasa bisa meningkatkan imun gitu sih.

Aku mau kasih bonus foto aku pas kecil wkwk. Ini dia~

si aku versi smol yang belum tahu apa-apa soal dunia

Semoga ngga jiji.. Yasudah~

Salam untuk kamu dan sahabat bocil kamu ya,

Dari dedek. 

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.