Skip to main content

Pernah dong denger orang ....

Pernah dong denger orang ngasih saran “just be yourself”, ngga banget ya? Gimana kalau si ‘yourself’ disini adalah orang jahat yang merugikan banyak orang atau ternyata pemales yang suka repotin keluarga? Just be yourself itu pantesnya dijadikan nasehat galau buat sahabat-sahabat Nabi, bukan untuk orang biasa kaya kita.. Petuah untuk kita yang bener tuh “be the best of yourself.”
Pernah dong denger orang yang minta putus dan bilang, “kamu terlalu baik buat aku”, ngga banget ya? Kan harusnya bahagia ketemu yang baik banget. Kalau baiknya kebanyakan bisa dikurangin, lah kalau ngga baik sama sekali, nambahinnya susah. Logikanya kalau mau mutusin tuh bilangnya, “maaf ya, aku terlalu baik buat kamu.”
Pernah dong denger orang bilang “kita sahabatan ya sampai tua nanti”, ngga banget ya? Kan harusnya sampe mati dan di akhirat masih sahabatan dong. Kalau salah satu masuk surga ajakin, senang bersama. Kalau salah satu masuk neraka, jangan ajak-ajak, gila lo sahabat masa kaya gitu sih, yang di neraka tuh jadi bahan rumpian lah. Nanti di sidang amal malah drama terus dipanggilin guru BK kan repot. Ya manusia penuh noda seperti kita setidaknya saling mengingatkan, “nanti kita sahabatan ya teerrruusss sampai jadi bidadari surga.”
Pernah denger dong orang curhat panjang dijawab cuma “yang sabar ya”, ngga banget ya? Ngga niat nih dari awal dengerin curhat. Yang bikin ngga sabar justru bukan masalah yang sedang dihadapi, tapi orang yang mendengarkan curhatan kita. Bijaknya sih diberi wejangan, solusi nyata yang progresnya bisa dinilai. Orang keren sewajarnya memfollow up curhatan sebelumnya dengan bertanya, “gimana masalahnya sekarang sudah berkurang? Perlu dibantu?”
Pernah dong denger orang rese yang nyalahin orang lain terus atau perkakasnya “wah ini gara-gara lo/instrumennya sih.. coba ngga gitu... pasti gini”, ngga banget ya? Gagal sih gagal aja. Kalah sih kalah aja. Ga usah pamer kesedihan dan merasa lebih benar. Harusnya orang kaya gini hidupnya di tengah hutan dikelilingi harimau dan beruang, jadi kalau dia salah, ngga ada waktu buat nyalahin orang karena sudah keburu jadi sarapan. Alangkah lebih indah kalau setiap kesalahan disertai dengan ucapan, “dijadikan pelajaran ya yang ini. saya akan lebih baik lagi untuk ke depannya.”
Pernah dong denger orang nyindir status seseorang, “jomblo sih”, “ya udah punya istri mah gitu”, “apalagi udah punya anak”, “waduh punya cucu bentar lagi nih jatah hari”, ngga banget ya? Kok repot sih mencampuri hidup orang lain. Memang beberapa orang mendapat kebahagiaan dari menertawakan kebahagian orang dan mengganti labelnya dengan kesedihan. Berubah lah. Nanti di neraka dikatain loh dari surga, “lo sape?
Pernah dong denger orang ngomongin orang “ih kok gitu sih.. liat deh.. liat deh..” ngga banget ya? Baiknya ngatain orang itu dalam hati sendirian, lalu evaluasi tersebut disampaikan secara personal kepada yang bersangkutan. Main hakim sendiri ini buah beracun dari pohon bernama demokrasi. Coba dong jadi lebih peduli terhadap sesama, kan enak kalau saling memahami dan mengkritik. “hey tadi aku liat kamu.. menurutku kamu sebaiknya gini loh karena anu dan ono.”
Pernah dong kamu membaca tulisan “pernah dong denger orang ngomong bla bla bla, ngga banget ya?” Iya itu mah saya saja sedang mengkritik. Dan saya juga sedang belajar untuk hidup dan tumbuh bersama kritik, tapi jangan kebanyakan, geli soalnya, eh klitik itu mah.
Ya udah segitu saja dulu. Pernah dong denger orang ngomong sesuatu dan kamu merasa kaya “ada loh cara lebih baik untuk bilang itu..”
Kalau kamu udah mikir gitu yuk lah sama-sama kita menyempurnakan keserampangan mulut ini.
Sebelum berkata ada baiknya dipikir tiga hal ini.
1. Bener ngga nih?
2. Penting ngga nih?
3. Baik ngga nih?




Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.