Skip to main content

Sifat Orang PDKT-an yang Ngga Banget



Berbicara dari pengalaman, sifat buruk seseorang kadang terlihat saat kencan pada masa PDKT. Dan itu ngga banget. Ingatlah, kata ‘ngga banget’ itu berarti seseorang tidak memenuhi spesifikasi yang saya harapkan.

Mungkin perempuan lain justru beranggapan kalau hal itu menarik atau mempesona, ya balik lagi ke selera lah ya. Di bawah ini hal-hal sepele yang bikin saya nilai seseorang dan kaya “eww..ngga banget nih..”
1.) Orang yang Apa-apa Berpusat di Dirinya

Food is more important than dance, okay..
Kita semua pasti pernah ketemu sama orang yang mendominasi percakapan dan bilang “GW TUH YA // GW SIH // GW ORANGNYA // MENURUT GW // KALAU GW NIH // GW KESEL DEH // LO NGGA TAHU KAN GW GW GW GW GW GW GW GW.”
Rasanya pengen nyumbat kuping pake batu dan nyolok mata tuh orang. Baru kencan pertama nih saya udah tahu dia kerjaannya apa, dulu dia SD dan TK dimana, gimana neneknya jadian sama kakeknya, hobi ayahnya apa, adiknya punya aib apa. Dan itu bukan karena saya nanya, tapi karena saya mendengarkan dan cukup sopan untuk selalu berusaha menyimak lawan bicara.
Dan saya hanya kebagian 10% percakapan, dia mungkin ngga tahu apapun tentang saya.
Kencan yang begitu biasanya juga bilang, “KALO KAMU? // CERITA DONG // TRUS TRUS??” yang saya maknai sebagai ‘Gantian dong lu ngomong sepatah dua patah, tapi abis ini gw cerita lagi..’
Orang-orang begini terlalu sibuk dengan dirinya sendiri.
Ini bisa jadi indikasi kalau seseorang itu egois dan sombong, apalagi kalau sudah ada kalimat seperti, “Duh gw tuh ya pengen banget berhenti ngantor.. tapi masalahnya bos gw minta stay.”

2.) Tukang Kritik dan Pemberi Saran yang Ngga Diminta

Gitu ya mbak?
Kencan dengan seseorang yang self-centered membuat kita menderita menghabiskan waktu dengannya.
Tapi apakah hal itu menjadikan saya punya hak untuk memintanya diam dan bilang, “Ada yang pernah ngasih tahu ngga kalau kamu tuh banyak omong? Coba deh bicaranya kurangin, lebih banyak mendengarkan, dan lebih peduli sama orang lain (ketimbang sama diri lo yang congkak dan senga).”
Jelas tidak. Saya tidak punya hak sama sekali untuk mengkritik atau memberi saran yang sebenarnya ngga diminta, apalagi kalau di kencan pertama.
Karena saya pun tidak suka ketika ketemu orang yang belum lama kenal, dia sudah mulai bilang, “Kamu tuh kurang-kurangin lah belanjanya..mana buat invest masa depan??”, “kamu tuh jajannya yang ngga sehat mulu ya.. berubah dong”, atau “kamu kapan sih mau komitmennya..harus inget umur loh.”
Kalau dia berpikir saya seperti itu, tidak apa-apa. Saya sama sekali ngga menyalahkannya. Tapi kalau sampai dibicarakan gitu, itu artinya kan dia pikir saya tidak menilainya. Seriusan deh bung, sejak awal saya sudah ngejudge anda. Saya kasih tahu ya, semua perempuan punya penilaian, dan penilaian mereka lebih detail dari yang anda bayangkan.
Bisa dipastikan yang kaya begini ngga akan ada kencan berikutnya. Simpan kritik maupun saran itu untuk diri anda sendiri ya..
3.) Pengeluh

Dengerin apa kata Mbah
“Hidup kok gini-gini aja ya // Yaelah gini amat sih pelayanannya // Sebel ngga sih // Aku capek deh // Ngantor tuh bullshit”
Seseorang mengeluh itu wajar. Tapi seseorang yang mengeluh tidak pada tempatnya itu mendatang kan sebuah “erghhhh”. Kenyataannya semua orang punya masalah, namun beberapa orang cukup dewasa dalam menyikapinya secara bijaksana. Dengan bersabar, atau cari solusi konkretnya, bukan sekedar di mulut terus jadi penghancur mood.
Yang paling saya tidak suka dari seorang pengeluh adalah dia membawa banyak bibit kebencian, sehingga begitu mudahnya ditebarkan, bahkan pada seseorang yang (di masa depan) berpeluang menerima cintanya.
4.) Ngga Humoris (Beda Selera Humor)
Konon, kalau dua orang tidak kompatibel selera humornya, mereka itu ngga ditakdirkan bersama.
Itu bukan konon lagi.
Sebagian orang ada yang serius banget hidupnya sampe ngga ngerti konsep komedi, dan justru menertawakan tragedi. Sebagian lainnya, punya sense of humor sangat berbeda dengan kita sehingga diperlukan toleransi yang mendalam untuk ikut tersenyum.
Orang-orang di atas tidak bisa masuk kategori yang bisa diajak relationship. Kenapa? Ya karena takdirnya begitu.
5.) Judes Sama Orang Lain yang Ngga Berkepentingan Dengannya

I am sure he's suffer already.
Banyak yang mengatakan, “Baik atau ngga seseorang bisa dilihat dari bagaimana dia memperlakukan waiters”. Secara garis besar, kita bisa perhatikan gimana sikapnya menghadapi orang yang ngga punya kepentingan apa-apa sama dirinya.
Kadang keliatan aja sih. Apalagi kalau judesnya selevel naik tingkat sama marah, misal sama tukang parkir sewot bilang “Emang kenapa? Suka-suka gw dong” atau sama kasir, “Mbak gimana sih?”
Tipikal orang yang kalau kesenggol teriak “Jalan yang bener dong. Punya mata ngga sih?”
Judes. Major turn off.
Percaya deh, orang yang ngga bisa nunjukin kesopanan sama orang lain, ngga pantas mendapatkan rasa hormat dari kita.
Buat yang bilang, “Tapi kan ang, dia ganteng banget..”, saya sih hanya bisa bilang “Okay, jalanin relationship sama dia, datang lagi ke saya setelah 10 tahun ya.”
6.) Ketahuan Berbohong Di Depan Saya

Menghalalkan segala macam cara
Pas lagi makan tiba-tiba ditelpon temennya, trus jawabnya, “iya bentar..nih gw juga lagi di jalan.”
Eh gimana gimana? Lagi makan angkringan apa gimana nih? Padahal baru suapan kedua, terus klarifikasi, “itu temen gw.. tenang aja, kita makan dulu aja.”
Pembohong pasti berkelit, ‘lah kan demi lu juga dia bohong’. Bohong itu apapun alasannya, tetep aja yang salah situ bung. Camkan loh, perempuan yang bangga jadi alasan lakinya bohong itu pasti ya juga hobi bohong dengan alasan lakinya.
Teorinya, orang yang berbohong di depan kita, suatu saat ada masanya kitalah yang dibohongi. Hari ini di depan anda dia berbohong pada temannya, lain waktu nih dijamin dia berbohong pada anda mungkin di depan temannya.
7.) Suka Sesuatu yang Saya Ngga Suka atau Ngga Suka Apa yang Saya Suka


Gahhhhhh.. yang satu ini menghakimi sepihak ya. Tapi jujur aja memang sepenuhnya urusan taste, dan saya ngga punya kewajiban untuk cari pembenaran.
Ini sepele sih, masih bisa di“oke lah, kita lihat lagi deh”, tapi tetap ini pemicu sebuah errrgghh..
Bagi saya orang yang dengerin jenis musik EDM, grunge, darkmetal itu errrggghhh..
Atau yang “i am into french new wave cinema.” Soalnya selera film saya mainstream abis, lihat rating gede, ditonton.
Lebih parah lagi kalau dia bilang, “gw ngga suka nonton anime. Anak kecil doang yang nonton begituan”, atau “duh gw ngga suka makan fast food.”
Lo lo pada yang komen, “Kok kamu ngga open-minded ang? Barangkali suka loh ntar.”
Saya kasih tahu ya, saya pernah deket sama orang yang selera musiknya tuh theme song gitu, macem Hans Zimmer, Harry Gregson Williiams, you name it lah musisi yang garap scoring film. Bener memang, bisa ditolerir karena kadang gantian juga kan musiknya, tapi lama-lama muak juga.
So jawabannya, “Saya ngga gampang berubah. Pahami kalau selera itu ngga bisa dipaksa. Ngga suka ya ngga suka.”
Masih ngeyel nih bilang, “Nah kalau orangnya kamu cinta banget gitu, bisa ngga mentolerir perbedaan?”. Gini ya. Terlepas dari perkara cinta, saya rasa perbedaan itu ada memang untuk ditolerir. Realistisnya kalau yang anda tanyakan terjadi, berarti saya tidak giat mencari orang yang saya cinta banget terus kompatibilitasnya juga tinggi.
Satu lagi, tenang aja buat yang merasa tastenya sekarang ngga banget, taste itu setahu saya membaik seiring bertambahnya umur. Ya tunggu aja lah..


Semoga membantu menjawab masalah para cowok yang suka PDKT sana-sini, good luck with hiding your major turn off. Dan semoga bermanfaat untuk para cewe nih yang lagi di-PDKT-in, get yourself some standard, setidaknya apa yang saya tulis jadi panduan sederhana.
Good day, good people!

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.