Skip to main content

Faqih Vs Sigit


Mereka berdua merupakan nama dua hal yang penting pada fase hidup gw saat ini. Bukan nama manusia, tapi nama benda. Faqih adalah nama skripsi gw. Sebenarnya ngga ada alasan khusus kenapa milih nama itu, awalnya pengen ngasih nama yang bisa dijadiin suatu kalimat kalau marah kaya “Damn It!” atau “F*** You”.. makanya dipilih nama Faqih, soalnya bisa dipanggil What The Faq.. atau Faq iihh!!! gitulah intinya. Tapi akhir-akhir ini lagi pengen ngasih nama Gamaliel ke barang, soalnya ada lagu gamaliel yang ngecover seberapa pantas dan itu keren banget.. ha ngaco nih omongannya.

Sebelum makin ngaco, ada satu lagi yang harus dikenalin, namanya Sigit. Ngga susah mikirinnya, karena Sigit merupakan nama HD (hard disk) bermerk Seagate yang akhirnya kebeli juga setelah nabung dari uang hasil ngeprivate.

Kebetulan gw lagi jadi mahasiswa tingkat akhir dan percaya atau ngga mulai mengalami banyak kesulitan dalam nyusun skripsi. Salah satu hambatan sebenernya diri sendiri yang terlalu malas untuk memulai, di saat sudah mau berduaan bersama Faqih, Sigit seolah memancarkan sinar cemburu berwarna orange keemasan, dan hati yang lemah ini pun kemudian tergoda.

Karena kemarin baru ngestock banyak anime dan drama, baik itu drama jepang dan korea, semuanya diembat. Gw selalu mikir ngga ada yang ngga punya manfaat, termasuk nonton drama atau anime. Pertama kita bisa sedikit-sedikit belajar bahasanya, budanya. Kedua kita juga menemukan banyak potongan kehidupan baru yang mungkin ngga akan terjadi sama hidup kita, tapi tetep menarik untuk disaksikan atau bahkan dipertanyakan untuk selanjutnya didiskusikan. Ketiga kita juga bisa nambah temen, karena sekarang topik anime atau drama korea sudah jadi bahan obrolan yang universal saking banyaknya orang yang mengetahuinya. Sebenernya saya juga termasuk orang yang universal. Karena ngga terlalu milih-milih tontonan dan ngga spesifik suka sama satu hal aja, apapun yang direkomendasiin temen yang taste nya terpercaya pasti gw tonton. Lagian nih ya..gw merhatiin beberapa temen gw yang suka manga dan anime dari kecil entah kenapa kepribadian mereka terbentuk menjadi pribadi yang easy going dan cool, termasuk gw, ahaha.

Faqih itu tanggung jawab gw, kewajiban yang harus gw tunaikan, tapi sama seperti tanggung jawab dan kewajiban lainnya, hal itu kerasa berat dan sulit. Ngga gampang emang, ngga ada satu orangpun yang bilang itu gampang. Skripsi entah dengan kemampuan magis apa dia mengubah hidup semua orang, menjadi lebih stres, menjadi lebih dewasa juga mungkin. Skripsi yang gw garap tentang media pembelajaran, kebetulan tentang web. Yang harus gw lakuin itu langkahnya gw sudah tahu dari awal, mungkin gw butuh suntikan motivasi. Mungkin gw sudah ngerasa terlalu lama dijejalkan informasi demi ujian dan menjadi mesin penghafal. Itu bikin gw tumpul, sampai akhirnya pekerjaan yang menyita kreatifitas ini begitu jadi sangat sulit untuk diselesaikan. Gw pengen nulis ini, gw tahu ini cuma kaya keluhan sesaat saja dimana kita lagi cape-capenya untuk meraih apa yang kita sebut cita-cita. Suatu saat gw udah lulus (pasti gw lulus), gw pengen liat catatan ini lagi dan ngetawain diri gw sendiri betapa gw lemah dulu dan menjadi lebih kuat setelah ngalamin banyak hal.

Sigit adalah sahabat gw, sahabat yang selama ini punya banyak memori dan nyimpen banyak hal yang gw suka di dalamnya, mulai dari anime kesayangan gw sampai foto gw juga disimpen disana. Gw tahu kadang gw masih suka ngga adil sama Faqih karena mata gw buta oleh cinta. Gw egois mencintai diri gw sendiri dan berpikir bahwa hidup hanya sekali dan harus selalu senang. Banyak yang bilang hidup itu perih, gw pun pernah ngalamin, ya contohnya aja pas jari keiris pisau. Gw ngga pengen terlalu dibawa pusing, dibawa beban, dibawa stress, pengennya dibawa santai tapi tetep serius dan progress.

Di awal-awal gw berhadapan dengan skripsi mungkin gw nunjukkin ke orang kalau gw biasa aja, tapi kenyataannya, gw menghabiskan banyak malam untuk baca ratusan jurnal luar negeri demi bisa masukin sepotong kalimat ke latar belakang. Gw pengen ngerjain ini dengan masuk akal, dan berbobot, ngga sekedar nunjukin kemampuan gw menulis tapi juga nunjukin kemampuan gw banyak membaca. Hanya saja kelemahan gw kadang gw malas ngetik, kalau untuk blog sih ngga karena dalam otak ngalir gitu saja, tapi kalau ngetik untuk skripsi kan harus jelas darimananya jadi harus sesuai dengan apa yang dikutip atau apa yang diinterpretasikan. Ya gitulah intinya males ngetik buat skripsi haha. Gw dulu pernah dengar kalau orang yang lagi menuntut ilmu itu dikelilingi banyak setan pengganggu yang jumlahnya hampir 700an, gw dengar dari guru ngaji gw pas SMP, cmiiw ajalah ingatan gw uda karatan. Buktinya aja pas kita belajar ada aja godaannya mulai dari rasa kantuk, temen yang ngajak ngobrol, atau gurunya jadi keliatan ngebosenin. Gw pikir-pikir, apalagi pas lagi ngerjain skripsi ya, berapa banyak jumlah bala tentara setan yang dikerahkan untuk ngeganggu? Mungkin setara dengan 10 kali lipat penduduk galaksi bima sakti, kita sebut saja “infinite number”. Jadi wajar aja kalau kadang emang kita ngerasa itu gangguan seakan kuat banget, itu gangguan setan men! Mungkin yang harus lo lakuin selain ngegarap skripsi, lo juga harus diruqyah! Hehe.

Ya begitulah kiranya yang bisa gw sampaikan saat ini, hanya keluhan seorang yang sangat pemalas dan bodoh yang perlu banyak bimbingan. Semoga dengan menulis ini, tujuannya sih untuk gw sendiri, gw bakal jadi lebih mikir lagi kalau mau milih Sigit, karena gw punya Faqih, sesuatu yang tak terelakkan dan akan menjadi karya berkualias di usia gw yang tahun ini masuk 22. Amin.

PS : gw juga pernah ngeluh tentang skripsi di one note, gw screenshot aja nih ya.














Comments

  1. darlooo, don't you remember. sigit itu babehnya Siwi bukan sihh??

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.