Skip to main content

Catatan Luka

Gw mau nyeritain tentang salah satu diary gw, namanya sama kaya nama judul postingan ini, agak lebay sih, tapi emang itu diary kebanyakan isinya tentang kesedihan gw yang seringnya gw bikin kaya prosa. Buat seru-seruan aja, ngasah skill nulis, barangkali aja suatu saat bisa dijadiin kado buat calon suami. Soalnya semenjak jomblo dan ngerasa kesepian, cuma buku itu yang dijadiin kaya sahabat yang bisa dicorat-coret.

Diary gw itu variatif isinya, ada yang isinya ngingetin kita sama diary SD. Isinya macem “hari ini gw seneng banget karena abis bimbingan banyak yang harus direvisi. Dosen gw pasti sayang banget sama gw”, semacam kaya gitu lah.

Diary lainnya berupa jurnal mimpi, jadi isinya mimpi gw, bukan mimpi yang impian ya, tapi ini mimpi karena kita tidur. Jadi sehabis gw bangun tidur, kalau malemnya gw mimpi, gw langsung tulis tuh mimpi di dalam jurnal. Bukan buat dijadiin primbon atau apa, ya seru aja kalau nanti dibaca dan ngelacak jejak mimpi kita. Lebih seringnya gw mimpiin orang yang uda lama ngga ketemu atau orang yang jarang ngobrol sama gw, gw juga pernah mimpi aneh kaya peristiwa pembunuhan atau cerita setan gitu, pernah juga mimpiin perang, terus gw pernah mimpi gw jadi yakuza dan ngebom kampus gw. Kadang mimpi juga berupa ketakutan-ketakutan yang sebelum tidur kita pikirin, kaya gw pernah mimpi mie rebus simpanan gw dimakan tikus, karena emang saat itu di kosan gw lagi ada tikus. Gw juga pernah mimpi gw lupa ngunci pintu pas tidur dan di dalam mimpi gw terbangun cuma buat ngunci pintu. Padahal gw tahu gw lagi tidur.

Ada lagi diary yang isinya keluhan doang dan solusi-solusinya, namanya jurnal kehidupan, dulu sering diisi tapi sekarang bukunya kadang ditulisin list what to buy buat pedoman belanja bulanan dan berisi what to do kalau misal lagi weekend dan sulit buat ngerancang kegiatan. Jadi aja bukunya ngga pernah diisi lagi karena penuh sama yang kaya gitu.

Diantara diary itu catatan luka merupakan diary yang paling gw suka, karena uda ada sejak 2012 dan sampai sekarang masih belum selesai keisi. Hebat banget emang buat nulis kaya gitu perlu banyak inspirasi, perlu banyak ngamatin apa yang terjadi di sekitar dan membuatnya jadi cerita bermakna. 

Catatan luka awalnya gw bikin karena ngerasa jiwa gw kering, gw butuh bisa ngobrol sama diri gw sendiri. Lo tahu kan, sebenernya di dunia ini ngga ada seorang pun yang bener-bener paham tentang dirinya sendiri, kadang buat nganalisis perasaan apa yang lagi kita alami aja kita butuh nanya dulu ke orang, sekedar memastikan. Makanya gw ngerasa gw telah sedikit menuju kedewasaan saat gw nulis catatan luka, karena gw banyak mencoba untuk analisa apa yang sebenarnya gw rasain, kenapa gw bisa ngerasain itu, dan terkadang gw juga nulis dari sudut pandang suatu benda lain, biar lebih adil dalam menyikapi permasalahan. Gw sadar kalau dalam hidup ini diary itu hal yang penting buat gw. Gw tumbuh bersama diary-diary gw.

Pas waktu gw SD, gw tuh suka nulis juga tapi emang aneh. Gw inget dikit sih. Isinya cuma kaya : “Mamih aku kok nyuruh-nyuruh aku tidur siang terus ya? Mungkin aku ini anak pungutnya, atau anak tiri. Aku kan ngga suka tidur siang”, atau yang lainnya “hari ini aku seneng banget dibeliin kaset Sulis sama Hadad Alwi. Makasih Mamih”. Semacam itu, itu juga mamih gw yang cerita, gw sendiri agak lupa -_-. Intinya waktu itu pikiran gw kebanyakan terpengaruh oleh sinetron yang gw tonton saat itu, dan juga pikiran gw masih sederhana, ngga sekompleks sekarang.

Bayangkan waktu dulu bikin diary cuma sehalaman dan berisi 2-7 kalimat, sekarang perbendaharaan kata semakin kaya, semakin banyak juga yang kita tulis. Dulu kebahagiaan itu bisa jadi cuma karena berterimakasih karena apa yang kita inginkan dipenuhi oleh orangtua, sekarang kebahagiaan definisinya jadi lebih rumit, dan kita sadar kebahagiaan kita jadi ngga begitu penting. Gitukah? Entah juga sih, bukannya kadang menjadi dewasa itu artinya ngerti bahwa ada yang harus dikorbankan untuk menggapai sesuatu.

Waktu gw SMP, diary gw juga berubah mulai diisi kisah percintaan karena saat itu gw udah punya pacar, haha. Pas gw SD gw ngga ngerti kenapa dua orang manusia bisa pacaran? Jujur aja, secara fisik gw punya crush sama temen SD, tapi ngga membuat gw gila buat jadian. Saat itu gw bahkan ngga tahu istilah nembak dan jadian itu apa. Gw kan siswa teladan haha.

Temen SD gw udah ada yang pacaran, gw agak penasaran sih, tapi ngga terlalu deket sama orangnya jadi ngga bisa ngorek info haha. Lagian kata pacaran itu agak memalukan sih bagi gw, buktinya gw benci banget kalau digosipin pacaran sama orang lain. Balik lagi ke waktu gw SMP, diary gw isinya segala sesuatu kejadian pas gw sama pacar gw, maupun keseharian gw, gw tulis semuanya. Yang lucu tuh, gw nulis nama pacar gw pake aksara Jawa, biar ngga ada yang ngerti dan bisa baca. Haha, pikiran gw emang naif banget dulu.  Tapi karena gw pindah ke Cikampek pas SMA gw akhirnya secara ngga langsung putus dari dia. Di diary itu bahkan kejadian sepele kaya gw ngga ngapa-ngapain pun gw tulis, omongan temen gw pun gw tulis, maklum gw saat itu anak pindahan dari daerah sunda ke jawa, jadi banyak kosakata baru yang ajaib buat gw, kaya kata ‘dom’ yang berarti jarum di bahasa jawa. Ckck

Diary SMA gw juga ngga jauh beda dari diary gw SMP, cuma bedanya yang ini ngga sedetail pas gw SMP, dan bahasanya pun lebih enak dibaca, sisi kekanak-kanakan gw mulai hilang, tapi diary ini mulai berisi keluhan dan juga kesedihan-kesedihan, pas awal masuk SMA gw bahkan menulis kalau gw sangat kesepian dan pengen pergi jauh mengelana sendirian.

Gw rasa pas SMA emang kita ngga bisa dengan matang memikirkan masa depan, makanya pas gw SMA juga gw nulis di diary gw pengen kerja paruh waktu jadi tukang cuci piring di restoran dan ngambil jurusan-yang saat itu ditentang banget sama orang tua-teknik mesin. Berharap bisa ngebiayain diri sendiri dari hasil kerja dan ngga bergantung pada orang tua, dulu sih mikirnya gitu. Sungguh dari dulu gw udah berhati mulia gitu ahaha. Tapi setelah gw kelas 2SMA diary gw nganggur karena waktu gw banyak tersita untuk nulis buat pacar gw saat itu. Walaupun sekarang uda putus dan ngerasa biasa aja, sedikit banyak gw nyesel karena ngga sempet nulis diary saat masa pacaran, gw jadi ngga tau dulu gw sempet ngapain aja. Haha, tapi ingatan SMA untung aja masih bagus.

Dan sampailah ketika gw kuliah dan mulai menulis banyak diary. Gw tau sih mungkin bagi sebagian orang nulis diary itu kesannya cengeng dan tarnya males ngga keisi atau apalah. Tapi yakin ngga ada yang ngga berguna, termasuk juga diary. Gw bahkan bisa memantau perkembangan diri gw sendiri dengan melihat bagaimana perasaan gw yang tersalurkan melalui diary itu berubah. Kadang menjadi dewasa, kadang lemah, kadang juga aneh ngga bisa diprediksi. Begitulah. Pahami diri sendiri dulu dengan baik itu emang cara yang ampuh buat memandang kehidupan dengan jiwa yang jernih.

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.