Skip to main content

Catatan Luka Bulan Desember

17 Desember 2013

Aku merasakan sesuatu yang baru, aku mulai mengerti nilai uang. Aku tidak pernah ingin menjadi seseorang yang menjadikan uang sebagai tujuan hidup. Merasakan sulitnya mencari dan mengatur keuangan membuat seseorang lebih bijaksana dalam menatap masa depan.

Pagi ini aku membaca ma’tsurat, di dalam salah satu do’a itu , ada do’a yang meminta kepada Tuhan supaya dihindarkan dari 3 hal : kufur, fakir, dan kafir. Meskipun islam mengajarkan manusia untuk hidup sederhana, tapi juga islam menganjurkan agar manusia tidak fakir.

Aku jadi teringat salah satu episode sinetron ramadhan ketika aku SD, Lorong Waktu. Episode itu berkisah ada dua sahabat, yang terus menerus berdo’a hingga kemudian do’a itu dikabulkan. Sahabat pertama meminta kehidupan yang sederhana namun selalu berkecukupan, dan sahabat kedua meminta kehidupan yang berlimpah kekayaan dengan harta yang tidak habis untuk tujuh turunan. Sahabat pertama hidup di rumah yang biasa saja dengan seorang istri yang sebentar lagi dikaruniai seorang anak, mereka shalat berjama’ah seraya berdo’a meminta kelancaran semua permasalahan. Istrinya bercerita bahwa mereka sesegera mungkin harus menyiapkan biaya persalinan, dan suami tersebut memintanya bersabar karena dirinya pun sedang menabung. Tiba-tiba telepon berdering dan kabar gembira datang dari kantor si suami tersebut mendapat bonus kerja, mereka pun bersyukur atas hidupnya, atas rezeki dari Nya. Sementara sahabat yang kedua, setiap waktu selalu sibuk bekerja. Di kantornya yang megah telepon berdering sana-sini, dan karyawan sibuk mondar-mandir mengurusi berbagai data. Sampa suatu saat sahabat kedua ini jatuh sakit karena kelelahan. Di perjalanan ke rumah sakit entah bagaimana caranya, kedua sahabat ini dipertemukan. Dan menyesallah sahabat kedua akan semua hartanya.

Aku mengingatnya sampai situ. Pada suatu ketika aku juga menafsirkan bahwa harta tidak akan pernah membuat seseorang merasa cukup, melainkan rasa syukur dan kehidupan sederhanalah yang membuat kita cukup.

Aku ingin hidup seperti sahabat yang pertama. Tapi aku harus menguatkan diriku sendiri di dunia dimana semua orang mempunyai pola pikir seperti sahabat kedua. Jika suatu saat nanti, aku menjalani kehidupanku pada rel sahabat kedua, aku ingin berhenti di detik dimana aku mengingat apa yang kuinginkan sekarang.

Sebentar lagi tahun 2014, ada dua harapan yang aku inginkan diam-diam, aku ingin mempunyai anak asuh dan ingin pergi melihat apa yang ada di luar pulau Jawa.

Selama ini aku terus mencari apa arti pengorabanan seorang ibu kepada anaknya, seorang ayah terhadap anaknya. Mengapa hanya karena aku berdiam diri di rahim seorang perempuan yang kusebut ibu lantas ibu memberikan seluruh kehidupannya untukku? Mengapa hanya karena ayah berbagi separuh gennya denganku, ayah menghabiskan seluruh hidupnya untuk emmbuat kehidupanku menjadi lebih indah? Aku masih harus menjawab pertanyaanku sendiri, maka dari itu untuk memahami arti pengorbanan orangtua, aku inginn menjadi orangtua bagi seorang anak.

Keinginanku untuk melihat dunia luar, mungkin seperti usaha seekor katak melarikan diri dari tempurung. Aku juga ingin tahu seperti apa hidup ini sesungguhnya, dan aku ingin melihat kebesaran Tuhan lebih dekat.

18 Desember 2013


Bagaimana rasanya apabila kau hidup berdekatan dengan seseorang yang memiliki semua yang kau inginkan? Setiap hari kau melihat mimpimu mewujud pada orang lain. Setiap saat kau menyadari rasa iri yang bersarang dihatimu dan kau merasakan hampa yang bercampur amarah. Apakah karena seseorang tidak cukup dicintai lalu ia bisa mengubah apa saja menjadi kebencian yang merana?

Dalam perut malam, kau separuh patah dan terus berjalan menerobos hujan. Kau selalu mencoba bersabar, tapi sekaligus tidak sabar akan kesabaranmu. Kau perlahan mencoba berpikir positif namun pikiran itu dimakan oleh prasangka buruk.

Kenapa jiwamu begitu mudah tersayat? Aku ingin memberimu kekuatan. Aku ingin mendewasakanmu, namun aku juga luluh oleh tangis dalam diammu. Aku merasa sangat buruk, aku harus melindungimu. Aku tahu aku perlu lebih kuat lagi untuk bisa mengajakmu berdiri dan bangkit. Aku mengerti bagaimana ini bisa membuatmu marah pada takdir. Hanya saja, aku lebih bersedih lagi apabila sedihmu itu menjadi simbol ketidakberdayaanku.

Aku pikir, kita sudah lebih matang dalam perbuatan, itulah sebabnya aku membiarkanmu terluka. Aku mengamatimu dari lorong rindu, dan menangis untukmu. Aku berada di neraka untuk kemudia menjemputmu menuju surga. Mungkin di masa depan, hari-harimu tidak selalu diisi oleh senyuman, tapi percayalah aku akan selalu menemanimu melaluinya. Kita menjadi kuat karena menunjukkan perasaan kita satu sama lain. Ketika hari itu sudah dimulai, maukah kamu terus berada disisiku dan melangkah menuju tempat yang kita sebut rumah?

19 Desember 2013

Suatu saat aku akan menjawab pertanyaanku sendiri saat ini, “apakah kekayaan membawa kita pada kebahagiaan?”. Aku membaca suatu kalimat bahwa Amerika Serikat dengan 40% berisikan orang-orang yang dikategorikan kaya raya, mereka justru mengalami kenaikan jumlah penderita sakit jiwa. Tidakkah itu ironis?

Kabar bahagia datangnya selalu darimana saja, dan kabar buruk tidak akan pernah datang pada waktu yang tepat. Aku selalu siap. Tapi aku sadari hingga saat ini aku belum menyamai anjuran para Dewa agama hindu. Seharusnya aku menghadapi kesenangan dan kesedihan dengan rasa yang sama, dengan ketenangan. Memaknai kematian dan mendalami ajaran islam mungkin harus dilakukan terus-menerus, setan-setan disampingku tidak pernah lelah. Meskipun aku tertidur, setan-setan itu terus menyiapkan rencana saat aku lengah. Aku harus waspada, karena ia begitu melekat pada diriku. Manusia dikaruniai tujuh dosa yang akan mencelakakannya : kerakusan, hawa nafsu, iri dengki, kemalasan, amarah, kebanggaan diri, ketamakan. Mereka menjadi musuh manusia, tapi manusia itu sendiri baru memahami bahwa itu tidak bisa dimusnahkan ketika mereka sendiri musnah. Kita bisa mengendalikannya. Orang yang memiliki cinta dapat menanggung semua dosa itu di dalam dirinya, meskipun sebagian hidup seperti palsu, tapi manusia sudah berusaha meredamnya dan menciptakan kebahagiaan sejati.

Malam ini, aku masih tidak mengerti apapun, aku harus banyak belajar untuk menjawab pertanyaanku.

20 Desember 2013

Aku masih ingat dengan jelas salah satu dari cita-citaku pada list 100 impian yang kutulis ketika aku SMP, salah satu dari impian 100 impian itu adalah menjadi guru. Saat dulu aku menulisnya, aku tidak pernah berpikir bahwa hal itu penuh rintangan. Mulai dari rasa bosan, kemalasan, sampai lelah. Aku sekarang mengalami semua hal itu, tapi di sisi lain aku bergerak ke dunia baru.

Sekolah adalah laboratoriumku untuk terus belajar menjadi dewasa. Aku menjadi orang yang kuinginkan. Penuh wibawa dan disenyumi kemanapun bertatap manusia. Aku tidak tahu mungkin beberapa tahun ke depan aku telah menjadi orang yang lebih baru lagi. Aku berencana untuk menyelesaikan catatan luka ini dan memberikannya pada orang yang selanjutnya akan menemaniku merasakan banyak hal baru, entah itu suamiku atau anakku, atau mungkin ibuku sendiri, atau adik-adikku. Melalui catatan luka ini, aku ingin menyampaikan perasaan yang ada dalam jiwaku. Pernah aku berpikir, sebelum nanti menikah, aku ingin menguburkan catatan luka. Dan akan kubuka ketika aku mengalami permasalahan yang membuatku ingin menangis.

Perjalanan kehidupan bagaimanapun berjalan cepat. Aku masih bisa membayangkan apa yang terjadi ketika aku kanak-kanak dan sekarang aku sudah tumbuh menjadi manusia dewasa. Sangat ajaib melihat diriku sendiri tumbuh menjadi manusia dewasa, ketika kecil aku membayangkan kehidupan manusia dewasa pastilah sangat menyenangkan karena mereka bisa pergi lebih jauh, pulang lebih sebentar dan bermain di luar lebih lama. Aku jadi iri dengan kepolosan yang ada dalm pikiranku. Haruskah aku menjadikannya nyata?

22 Desember 2013
Menuliskan tentang orang yang sama, dengan perasaan yang berbeda. Menyanyikan lagu untuk seseorang yang tidak akan pernah mendengar kita. Entah apa yang ada dalam benakku saat aku berusaha memusatkan pikiranku padamu, aku tidak menemukan apapun. Mungkin karena aku memaafkanmu, aku bisa melepaskanmu dan melupakanmu.

Aku sudah siap menerima orang baru yang pastinya akan lebih baik darimu. Seorang pria, anak dari seorang ibu yang sangat mencintainya, kelak akan datang dan memilih untuk mencintaiku. Karena ini hari ibu, aku akan menyinggungnya sedikit, bahwa aku ingin di masa depan aku ingin akrab dengan ibu mertuaku seperti aku pada ibuku.

Hari ini aku ingin membicarakanmu dengan diriku sendiri. Mungkin masih ada yang bisa ku rasakan. Jika nanti, aku sudah bersama orang lain, aku hanya akan mengingat tanggal ini sebagai hari ibu, bukan tanggal yang lainnya.

Aku sedikit mengkhawatirkanmu karena hidup itu kau tanggung sendiri, semoga kau menemukan sahabat terbaik di masa ini. Aku sendiri menemukan sahabat-sahabatku yang paling baik. Mereka baik padaku dengan sikap yang tulus, mereka merelakan berbagi waktunya dan saling menolong dalam kesulitan. Jika aku diizinkan oleh Allah, aku ingin kembali menjad sahabat bagimu. Hanya sahabat. Tempat kau bercerita betapa rumitnya masalahmu, tempat kau tertawa dan tersenyum karena hal lucu di sekitar kita. Inilah yang kumaksud perasaan yang berbeda, yang bercerita tentangmu, masih orang yang sama.

(Diambil dari catatan luka yang dituliskan selama bulan Desember)


Comments

Popular posts from this blog

10 Lagu #RekomendasiAang

Postingan kali ini akan terasa mudah karena saya suka mendengarkan lagu dan saat bosan melanda yang saya lakukan adalah update tentang musik. Lagu ini mungkin mood-nya akan terasa berlainan satu sama lain, tapi percayalah lagu ini menurut saya sangat menarik, entah itu musiknya atau liriknya. Jadi hari ini, kalau kuota melimpah, kenalilah saya lebih dekat dengan mendengarkan apa yang pernah saya dengarkan. Niscaya waktumu terbuang percuma. Tapi setidaknya kamu tahu apa yang aku sukai. Dan mungkin kelak kamu bisa berbagi tentang apa yang menurutmu aku akan menyukainya juga. Cekidot! 1. ONE OK ROCk – Stand Up Fit In  Video dari lagu ini mengingatkan saya pada encek-encek yang jago kimia, dan makanannya sebenernya enak. Tapi masih dinyinyirin warga so penting. Liriknya anak SMA banget sih, merasa kalau diri sendiri ga bisa ‘fit in’, terus dengan mata penuh tanya dan kejengahan, si encek mulai beradaptasi jadi encek amerikan. Sampe durhaka kepada umi dan abi, jadi aja

Dirasakan Kuat

Jujur saja aku tidak tahu apa yang harus aku tulis hari ini, karena sepanjang hari aku terlalu sibuk sehingga tidak sempat untuk meluangkan waktu untuk menulis secara khusus. Ketika aku menulis ini, waktu sudah menunjukkan pukul 11 malam. Hmm. Seringkali waktu berlalu begitu saja hingga aku lupa apa saja yang telah terjadi dalam sehari. Oiya tema postingan kali ini adalah “something for which you feel strongly” . Menurutmu ini maksudnya apa sih? Apakah maksudnya itu hal-hal yang aku merasakan keterikatan yang kuat? Kok aku nangkep nya begitu ya.. Kalau salah tolong dikoreksi di kolom komentar ya! (Ciyaaa, ala yucuber deh jadinya) Aku tidak bisa berpikir dengan jernih apa sesungguhnya hal yang membuatku merasakan keterikatan yang kuat. Bagaimana kalau kita membicarakan tentang hal apa yang dirasakan secara kuat oleh Ohwada-Sensei? Random sekali aang ini ya -__- Ini karena aku tidak begitu tertarik pada apapun, itulah jalan ninjaku. Jadi mari berkenalan sedikit ten

Sebuah Keresahan Bersama

Katanya kaum millennials memiliki kesamaan, rentang tahun kelahiran yang sama sehingga menyebabkan kondisi saat dibesarkan sama, lantas berakibat pada persamaan masalah yang dihadapi. Contoh: Meski telah lulus masih menjadi beban orangtua. Meski sukuk laris dibeli kaum kita, tapi rumah tetap masih ngontrak. Meski semakin gencar viralnya nikah muda dan nikah murah, toh yang melajang grafiknya tak pernah turun. Meski isi Instagram semakin seragam dengan foto bayi, toh tabungan pendidikan anak belum terpikir. Meski pekerjaan banyak dan menumpuk, distraksi media social masih saja jadi penyakit dan kita nampaknya tidak ingin sembuh. Kesadaran akan kesehatan mental membuat mental semakin tidak sadar. Sedikit cemas, banyak rindunya. Itu kata Payung Teduh sih, hehe. Kemarin aku belajar bahwa dalam hidup ini banyak sekali orang yang toxic , andai sebelum berkenalan pada setiap diri manusia ada label precaution. Tentulah kita hanya hidup sendirian. Di minggu lalu aku jug

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh