Skip to main content

Sahabat-Sahabatku



Siwi
Ini sebenernya seperguruan sama gue di SMA, bareng di SMA 1 Cikampek juga, dulu pas SMA gue kenal dia karena bareng ikut lomba kimia. Pas gue masih jadi ade kelasnya, gue manggil nya Teh Siwi, sekarang tanpa ragu kadang manggil “heh sia” haha. Awalnya siwi ini anak kebidanan jogja, tapi orangtuanya malah nyuruh pindah kuliah ke upi dan kebetulan ngambil kimia, sekelas bareng gue. Hah anaknya rame banget, suka berfilsafat, jago tentang teori reproduksi, maklum mantan anak kebidanan. Biasanya kita konsultasi gratis, apalagi kalau ada widya, team ngobrol saru itu mah. Kadang intan sampe bingung sama yg diomongin dan kita ketawa2 jorok.  Haha. Gue masih inget kalimat berbau porno tingkat tinggi “telor orang Brebes itu asin ya?” sama “kesetimbangan benda tegar”.. ck




Farida
Nah yang ini nih yang akhwat sejati. Kadang temen sekelas ampe ada yang manggil farida bu haji loh.  Dia ini symbol malaikat di geng kita, lainnya seetttannn. Dia ini anaknya lembut banget hatinya, ditandai dengan suaranya yang bervolume kalau di TV mungkin sekitar 4. Dulu lagi LKM, gue, intan, widya ama siwi nginep bareng di kosan farida sambil begadang ngerjain barang-barang yang harus dibawa pas ospek, kita tuh cape bareng2 ya walaupun kita sebenernya beda kelompok. Farida ini anak yang nurut sama orangtua makanya kalau ngadain jalan-jalan, biasanya dia izin dulu walalupun deket. Anak solehah. Dan selaku wanita yang islami hiperbola, dia ngga bisa diajak keluar untuk main kalau malem-malem. Jadi aja geng alkanal jarang bgt jalan-jalan keluar bareng semuanya ikut.





Intan
Awalnya gue kenal dia pas kuliah perdana,pelajaran dasar kimia pak yaya. Dia duduk sebelah gue dan masih mintain tanda tangan tugas ospek, ujungnya ternyata kita sahabatan sampe sekarang, dan jadi temen gila-gilaan. Kalau gue lagi bangkrut dan jatuh miskin, gue pasti berkunjung ke rumah bude nya intan di KPAD.. budenya hobi masak, tapi ngga punya orang yang tepat buat ngabisin masakannya, ya gue sih jadi sukarelawan aja ceritanya mah. Dia yang paling muda di antara temen2 gue yang lain, jadi kadang agak berjiwa muda gitu dehh.. thanks God,gue selalu dipertemukan dengan orang yang punya banyak makanan haha.






Widya
Ini pacar cewe gue yang cantik abisss. Gue selalu sedikit aneh nyampur takut pas dia bilang “ang kalau kamu cowo, aku pasti suka sama kamu”.. Ck. Pas pertama kali ketemu, kirain widya orangnya pendiem dan lempeung.. mungkin karena gue juga pembawaannya kalau ke orang pertama kali ketemu tuh so cuek kali ya. Tapi kesininya malah ikut join di geng alkanal bareng, dan jadi karib. Suka cerita tentang pria dan cinta. Tar ada suplemen dari Siwi tentang sexnya. Widya itu dewasa dan tau nempatin dirinya sendiri, pinter lagi. Hampir sempurna, kekurangannya Cuma satu belum move on.. haha







Mila
Selalu go green karena emang itu warna favorit banget bagi dia, obsesi sama barang-barang warna ijo.. bahkan toples Gerry astor pun sengaja hunting yang warnanya ijo, gue tadinya curiga juga tainya warna ijo, yakali kan doi makan kangkung gitu. Haha.. Tipe akhwat yang ngga akhwat banget. Dibilang akhwat tapi gaul, dibilang ngga akhwat tapi bisa mewek gara-gara baca Qur’an abis shalat. Kepribadian ganda mungkin? Haha. Orangnya keibuan banget, mikir ekonomis, dan hobi jalan-jalan. Kalau cerita ekspresinya suka lebay, tapi itulah part yang bikin dia jadi orang yang nyenengin






Griya
Ihhiii ini temen yang paling otaku abis, hobi baca komik, koleksi anime, film banyak banget sampe space memory di laptop warnya merah mulu.. banyak banget kegiatan yang terselewengkan nih disini, biasanya kita jadi nonton film bareng2 kalau lagi ngerjain mading. Ya namanya juga cewe, have fun or I am die.. udah nonton bareng, eh abis itu diceritain lagi detail2nya lewat percakapan kaya ngga ada bosennya.. Wahaaaha





Ka Acha
Di kosannya terbaring bantal guling kutukan; benda favorit yg ga pernah dicuci dan baunya uda bisa ngebunuh org yang idungnya mancung dan gede.  Sebenernya beliau(halah) ini kakak tingkat, tapi malah kaya seangkatan. Lupakan tentang tata krama, gue bebas aja kentut depan dia, haha. Nama aslinya Astecia, ngga mau dipanggil teteh karena bukan orang sunda, tapi orang Tanjung Uban, kaga tau dah dimana, liat aja di peta buta..  makanya dipanggil kaka. Lucu banget anaknya kaya baby Hui..  Ka Acha ini a good leader, gue dulu sempet jadi staff dimana dia jadi leadernya. Klop aja ama anak ini, sesama orang unik harus asik.



Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.