Skip to main content

Can't Tell Him That I Miss Him So Bad

Uda lama ngga nulis, kangen rasanya ngetik dan dengerin suara sexy tuts leptop bunyi apalagi kalau mencet tuts buat spasi, khas banget dan itu bikin kuping gue addict. Kenalin nama leptop gue adalah Luigi, uda lama sih ngasih nama itu, tapi lupa kapan, dan gue juga lupa kapan ya pas beli leptop ini? Berhubung gue ngga terlalu ke-cewe-an dan gue ngga ribet tentang tanggal-menanggal, jadi gue suka ngga mentingin waktu, yang penting moment itu masih abadi di hati gue(ciye bahasa lo ang). gue inget pas pertama kali bapak gue beliin gue leptop, dan diem-diem gue janji pengen beliin dia mobil, walau ujungnya dia juga beli mobil sendiri. Tapi tetep gue pengen banget beliin beliau mobil, dan uda gue pilih, gue mau beliin mobil model jeep, gue uda naksir sama Land Rover. Pas nanya si google, ternyata budget minimal harus 60juta. Eh buset.?? Kapan kebeli? Jual dua ginjal gue aja, kemungkinan kebeli cuma 20%.

Honestly, gue ngga pernah beliin bapak gue kado ataupun hadiah, karena setiap kali gue mau beliin, gue mikir-mikir secara fungsional dan menemukan fakta bahwa bapak gue orangnya ngga neko-neko dan semua yang gue pengen beliin dia uda punya. Sekalinya ada yang dia belum punya, dan gue pengen beliin, pasti harganya mahal dan gue ngga punya duit. Maybe Tum Desem waringin harus mungut gue jadi mantunya dulu baru bisa gue beli.

Ngomong-ngomong soal bapak gue, gue uda lama banget ngga ngobrol sama beliau. Hampir dua bulan gue ngga contact beliau, sama mamih gue rajin komunikasi, tapi sama bapak ngga pernah. Pertama bapak gue pake nomor simpati which is bakal jebol pulsa gue kalau nekat mengurai cerita di udara. Yang kedua bapak gue tiap kali telpon pun, omongannya singkat banget, kaya "Neng sehat?" "Neng gimana kuliahnya". Gitu doang, entah itu cool atau emang seorang bapak seharusnya seperti itu.

Gue kangen sama dia, tapi gue ngga ngerti kenapa gue susah banget buat bilang hal itu secara terang-terangan, mulut gue emang ngga bisa diajak kerjasama, bangkang banget, padahal ini mulut gue loh ya. Iya, gue ngaku. Gue gengsi, alasan lainnya adalah gue kangen sama dia meski dia ngga tahu atau dia ngga peduli pun sebenernya bukan masalah buat gue,jadi gue ngga pernah nyoba bilang. Lo mau tau sesuatu rahasia? Gue nangis waktu nulis ini, karena gue ngerasa gue belum bisa ngasih yang terbaik buat bales kebaikan papih gue yang melimpah ruah itu. Ya Allah, beri aku kesempatan untuk itu, untuk mengukir senyum indah mereka.

Gue dulu deket banget sama bapak gue, pas gue masih SD gue sering banget go a date sama beliau, jalan berdua dan dijajanin ice cream atau dibeliin anak ayam yang diwarnain, hamster, banyak deh.. Gue inget banget dulu jamannya Hamtaro dan gue punya hamster, dan lo tau? Hamster gue kabur dari kandang dan berminggu kemudian mamih gue mendapati si hamster tanpa nama itu nge-geng bareng tikus got(beurit santung kalau ngga salah mama gue nyebut itu), gue rasa mereka pacaran dan bekeluarga. Hehe. Mamih dan gue sebenernya shock akan kejadian itu(ngga deng, cuma ngegosipin si hamster dan si tikus aja, hellooo mereka tuh akan melanggar Hak Pernikahan di dunia pertikusan, beda kasta masalahnya). Balik lagi ke bapak gue, hahhhh bapak gue itu apapun yang gue minta dan terucap dari bibir gue, beliau pasti berusaha buat ngewujudinnya. Makasih Ya Allah, maafin Aang kalau jarang bersyukur tentang hal ini, Aang seneng punya papih kaya beliau.

Kemaren gue baru aja beres nonton reality show Korea : We Get Married(WGM) YongSeo dan itu edisi paling watchable, recommended deh. Say thanks to Luigi, yang saat itu gue geber dan gue suruh kerja rodi untuk finish-in tuh acara dalam sehari. Gue pengen punya temen hidup kaya Yong Hwa, selain good looking, kindheart pula, aarrrghh pokoknya idaman semua gadis deh. Gue cuman pengen punya suami yang bisa bikin anaknya nanti bangga kaya yang dilakuin bapak gue ke gue. Gue pengen suami gue juga bisa membuat anaknya berkaca-kaca bahagia saat memengingat bapaknya. Seperti yang gue alami saat ini.

"Aku sayang sama papih, suatu saat nanti (kalau Allah mengizinkan) semoga kita bisa jalan-jalan berdua lagi, kali nanti aku yang akan nyetir, pih..Papih, aku kangen membahagiakanmu"

Semoga aang bisa jadi orang kaya raya dan bisa bikin bangga kedua orangtuanya ya..(kalau baca kalimat tadi, makasih banget ya, artinya lo berdoa buat gue haha, tengkyuuu)..


The Daughter Who Miss Her Father So Bad,
Aang Noviyana Umbara.

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.