Skip to main content

oh men you're so dead..

Lo ngerasa ngga sih, hidup tuh sebenernya kaya uji ketahanan kita akan rasa bosen. Dan itulah problem terbesar gue, gampang bosen. Pagi-pagi gue bangun tidur, liat jam dari henpon(meskipun di tembok gue ada jam dinding, entah kenapa gue selalu nyariin henpon pas bangun tidur dan liat jam), abis bangun tidur adegan bego selanjutnya adalah gue ngaca, gue ngerasa perlu untuk ngucek mata gue dan beresin rambut gue sambil ngaca, abis itu nyari iketan rambut atau kalo males ga ketulungan gue biarin aja rambut gue ngewer-ngewer,lumayan rambut gue tebel, jadi anget kaya wol gitu, multifungsi pan.

Abis itu gue minum, jujur aja gue ngerasa capek meskipun itu energi cuma buat tidur, tapi tetep haus hawanya. Lagijuga gue kan pernah menjalin cinta dengan anak kesehatan nih, usut punya usut, ngonsumsi air setelah bangun tidur itu bagus buat kesehatan, ibaratnya lo bobo terus kerongkongan-lambung-usus tuh kecuci kalau lo minum di pagi hari. Jadi kuman dan segala bakteri bisa ikut hanyut deh, silakan imajinasikan sendiri.

Uda minum, gue ke kamar mandi buat pipis. Waktu dulu gue kecil, gue pernah abis makan terus ee. Gue berfikir ee barusan adalah hasil makan gue barusan juga. Tapi kata guru biologi gue ngga secepat itu makann lo diproses menuju WC. Kalau lo ee itu bukan makanan yang lo makan barusan, itu makanan 12 jam yang lalu atau makanan lo kemarin. Karena makanan kabarnya mampir-mampir dulu di setiap pengkolan. Maksud gue bilang gini, gue pengen bilang kalau pipis gue yang barusan bukanlah apa yang gue minum barusan.

Do you ever feel like robot when you wake up? I always. Apalagi kalau semalemnya gue begadang, uda kaya zombie di permainan Plant vs Zombie deh. Ritual pagi yang ngga akan ketinggalan di episode hidup gue adalah ngopi atau ngeteh, tapi semenjak mantan gue berkoar-koar agar gue menyayangi lambung gue, dan gue sudah berjanji akan hal itu, tiap pagi gue ngga pernah ngopi.gue manasin air pake gelas listrik, gue juga nge-charge henpon dan leptop gue sebelum berangkat ngampus atau main. Terminal listrik uda kaya terminal beneran, alat elektronik semuanya berjejer parkir. Teh kesukaan gue teh yang harum vanila, karena sebenernya gue ngga terlalu suka aroma teh asli, suatu saat kalo gue bisa, gue pengen nyiptain teh aroma kopi. Gue biasanya ngelamun abis itu, kalau lagi sadar, gue nyapu dan beres-beres kasur bekas tidur semalem. Gue juga siapin apa aja yang akan gue perluin di hari itu, kalau gue ngampus, ya gue masukin buku ke tas. Kalau ngga ngampus, gue pasti ngelanjutin lamunan itu sampe gue bosen ngelamun.

Senin-Jumat tiada ampun, maafin gue ya badan, bukannya gue tidak menunaikan hak lo untuk dimanjain pada hari kuliah. Gue uda nyepetin jam gue, 30 menit lebih awal dari waktu sesungguhnya, supaya ngga telat. Tapi gue sadarin, ngaret itu uda gen dari bapak gue. Jadi meskipun jam nya dicepetin, secara spontan dalam otak gue uda menguranginya 30 menit, dan gue msih leha-leha aja, ujungnya telat juga, ngga ngefek banget buat gue. Siapapun itu calon suami gue, tolong nanti jam dirumah kita kamu cepetin dan jangan pernah kasih tahu ke gue kalau jam itu uda di cepetin.

Berlanjut ke acara super boring berikutnya, kuliah. Gue masih ngga ngerti kenapa untuk dapet status sosial di masyarakat kita seseorang harus berpendidikan, kenyataanya orang yang berpendidikan juga yang ngorup duit rakyat.Tapi gue masih bersyukur, karena semenderita dan se-ngga betah apapun kuliah gue, gue sedikit lebih bruntung. Ketimbang seseorang di belahan kota lain yang mungkin saat ini harus nyemplung ke sungai kotor penuh tai dan mencari seseuatu yang bisa dipungut dari sana(gue tau itu dari reality show 'Jika Aku Menjadi').

Tapi gue sangat bersyukur karena ada dosen seperti Pak Yaya, atau Pak Omay, yang bikin mata gue melek akan kegaiban atom yang ternyata sangat unyu. Kimia yang lo pelajari di SMA ngga lebih dari A BIG SHIT, karena faktanya kimia itu misterius dan sesuatu yang sangat menarik perhatian ketika lo tau lebih detail.Gue sangat suka meskipun gue belum bisa memahaminya dengan sempurna. Umpama percintaan, kisah gue sama kimia ini sangat indah. Banyak yang masih jadi rahasia tentang karakter kimia, tapi semakin dimengerti semakin asyik ternyata, ngga mau lepas dehhh.. lengket kaya prangko(jargon iklan banget ya)

Kadang ketika lo bilang hari lo suram, sebenernya hari lo uda berwarna. Cuma lo pake kata 'suram', padahal itu warna abu-abu atau hitam.

Tapi tetep ya gue mau protes, gue uda hidup hampir 20 tahun, dan hidup cuma gini-gini doang? Bangun tidur dan akhirnya end-up memberi nutrisi otak gue. Secara kimia, gue uda larutan jenuh pada titik kritis.

Pas tidur juga monoton, gue awalnya susah tidur, lantas nyari kesibukan supaya ngantuk. tar di tengah tidur gue suka ngompol ke kamar mandi dan gegeratakan ke dapur nyari minum. Waktu kecil gue tidur ngga akan diem di tempat, pas tidur posisi dimana, tar pas bangun posisi sudah sangat berbeda. Tapi waktu SMP, gue tinggal di Jawa, dan tidurnya ngga ngampar tapi pake ranjang, di awal-awal gue tidur pake ranjang, gue pasti jatoh dari ranjang, gue bahkan pernah kebangun dan menyadari gue sedang berada di kolong ranjang. Tebak coba, kirain gue waktu itu gue ada di akhirat, karena gue ngebatin "Ko semuanya jadi gelap gini? Jangan-jangan gue uda mati?".. Hampir gue panik, tapi sekaligus gue ngerasa sangat bloon waktu gue menyadari sisi kiri gue adalah lemari baju gue. Uda deh jangan ngetawain gue gitu, gue jadi malu. Satu hal yang masih gue ngga ngerti adalah gerakan refleks gue dalam mencari selimut yang hilang saat tidur. Gue ngga bisa tidur tanpa selimut dan bantal guling, inilah satu-satunya alasan gue ngga cocok jadi pramuka dan jarang banget mau diajak nginep di kosan orang. Saat bantal guling hilang dalam pelukan di tengah tidur, tangan gue bisa meraba-raba sekitar kasur untuk menggapai bantal guling itu. Atau malah gue bangun buat nyari dimanakah selimut gue kegeser.

Dibilang bosen idup, ya ngga juga karena masih banyak puzzle kehidupan yang kayanya bakal seru. Ngutip dari The Alchemist-nya Paulo "kalau setap hari terasa sama saja, itu karena orang-orang tidak menyadari hal-hal indah yang terjadi dalam hidup mereka dalam setiap hari, seiring terbitnya matahari".. 

Dengan sadar gue baru ngeuh kalau gue ternyata lagi ngga sadar.

Comments

Popular posts from this blog

Cara Perempuan Jepang Membuang Bekas Pembalut

Selama hidup di Jepang, hal yang paling berkesan untukku adalah tiada hari berlalu tanpa pembelajaran. Bahkan ketika aku di rumah aja ngga ngapa-ngapain, aku tetap dapet pembelajaran baru. Jadi suatu pagi… aku lagi di apartemen aja kan biasa pengangguran laten [ gaya abiesz, bilang aja kosan Pak Ruslan versi fancy wkwk ], dan temen sekosanku yang orang jepang, dia nyimpen bungkus pembalut di kamar mandi. Hmm oiya kita tuh kamar mandinya shared, cuma beda kamar bobo aja. Jadi dia narohnya di salah satu papan yang ada di atas WC duduk gitu, biasanya di papan tersebut kita simpen tissue cadangan atau pengharum ruangan di situ. Oke dia lagi menstruasi. Tapi ini untuk pertama kalinya aku nemuin sampah yang digeletakin gitu aja. Nah, buat kalian yang ngga tau pembungkus pembalut yang mana, ini aku sertakan gambar… karena kebetulan aku lagi rajin dan lagi mens juga. Jadi ini pembalut… Dan ini bungkusnyaaa… yang mana tergeletak di WC tadi. Aku langsung bingung, ih tumben banget kok ngga

Apakah menulis essay dengan bantuan bot itu etis?

Beberapa hari lalu sempet liat postingan di twitter mengenai bot yang bisa menulis essay , konon… bisa mempermudah pekerjaan mahasiswa. HAHAHA. Sebagai seseorang yang bekerja di lingkungan akademisi, cuma menggeleng kepala. Hey nanti kalau pekerjaan kamu di masa depan diambil alih bot, jangan salahin bot-nya ya! Kan emang bot nya toh yang selama ini belajar. Sungguh terlalu, Martinez! Martinez siapa ang? Gatau…. Pengen aja mencela, tapi ga mungkin mencela menggunakan nama Bambang, karena itu nama dosenku ☹ Berdasarkan taksonomi Bloom, mensintesis atau create itu letaknya pada hirarki paling tinggi. Jelaslah kalau menciptakan tulisan yang berisi ide, gagasan dan mensistemasinya dalam kesatuan paragraf bukan sembarang yang mampu melakukannya. Diperlukan kemampuan berpikir level yang tinggi atau high order thinking skill . 😙 Meskipun entah kenapa menurutku, essaybot ini keliatan banget bot nya. Tulisannya ga punya sentuhan manusia, kaya ga punya hati.. WOW itu tulisan apa mantan deh

Ada Apa dengan Mas-Mas Jawa?

Kalau kamu adalah seorang perempuan, apa yang terlintas di benak ketika mendengar kata ‘Mas-Mas Jawa’? Apakah seksi, idaman, gagah, karismatik terlintas meski hanya sekilas? Tak dipungkiri lagi mas-mas jawa adalah komoditas utama dalam pencarian jodoh. Cewe-cewe entah kenapa ada aja yang bilang, “pengen deh dapet orang jawa.” Alasannya macem-macem mulai dari yang sekedar impian masa kecil, pengen aja, sampe dapet wangsit dari mbah Jambrong. Saya ngga ngelak, pria jawa memang identi dengan kualitas terbaik. Mungkin Abang, Aa, Uda, Bli, Daeng, atau Bung juga suka merasa daya saing di pasar rendah, apakah dikarenakan passing grade Si Mas-Mas tinggi? Atau karena ada quality control sebelum masuk pasar? Hmm. Mari disimak beberapa hal yang membuat mas jawa menjadi undeniable (ngga bisa ditolak) 1. Killer smile Mungkin tatapannya orang Jerman atau seringainya kumpeni itu bisa membunuh. Tapi untuk seorang mas-mas jawa, yang membunuh itu senyum. Bikin klepek-klepek. Takar

Bumiayu

Welcome to the beautiful earth! Bumiayu. Back then I used to speak flawless javanese. But now, you can’t even tell that i ever had medok accent (aku ora ngapusi iki). Bumiayu was the first place I learned about manner and etiquette. Javanese have different level of politeness in their language. They have kromo javanese and ngoko javanese. Kromo javanese used to talk with the elderly and someone that you should respect, whereas ngoko javanese is used when you’re talk to your friend or your junior. The same thing happened with Japanese and Korean. They do had formal and informal language.